https://dykas60v5.files.wordpress.com/2012/07/ancol.jpg?w=300
Blogger Goes to Ancol

Assalamu’alaikum mas bro…!!!
Hadyuuu… Apa kabarnya nich.?? Pasti pada kangen dengan eykee selaku admin blog kumuh ini. Aduh… Ngomongin soal kumuh, gue bener-bener sedih. Sejak kevakuman gue nulis dan gak pernah ng-update beberapa bulan ini bener-bener membuat blog gue bener-bener kumuh. Bahkan saat gue mengadakan acara bersih-bersih gue nemuin para banci kaleng plus banci monster sedang main gaple hingga sampai ada yang lagi numpang kencing di salah satu sudut ruangan blog gue. TERLALU…!!!

Yeaaah…
Sejak kevakuman kemarin gara-gara ponsel C6 dan 5530 gue yang raib di “pinjem” maling dan akhirnya gak balik bikin gue sempet stress karena gak bisa nge-blog lagi. Tapi syukur… Alhamdulillah ada temen gue yang kerja di counter ngasih kabar jika ada temennya mo ngejual N97 mini miliknya dengan harga murah.

Setelah melalui perjuangan yang cukup alot gue berhasil “melamar” N97 mini tersebut dengan harga Rp. 800.000. Lumayan murah bukan untuk S60v5 dengan layar jungkit dan akses keyboard yang asyik jika di gunakan untuk mengetik sehingga memperlancar kegiatan gue nulis artikel di blog.

Ehmmm…
Seperti yang kalian tau jika masbro membaca status-status gue di Facebook tentang posisi gue yang sekarang lagi ada di Jakarta. Ehmmm, jauh banget bro perjalanan dari Nabire, Papua – Jakarta menempuh waktu 5 hari naik kapal menerjang gelombang dan mengarungi lautan.

Misi gue ke Jakarta ini dalam rangka cuti liburan aja plus sambil ketemu sama temen gue. Alhamdulillah akhirnya gue bertemu juga ama temen gue ini, secara sekian lama kenal lewat telepon dan dunia maya dan akhirnya kemarin-kemarin kami dapat bertemu.

Selain ketemu temen gue ini, gue juga sempet ketemu and janjian ama temen sejawat plus adik tingkat gue dari RSUD Nabire sana. Mereka ke Jakarta dalam rangka ngelanjutin pendidikan S1 keperawatan mereka di salah satu perguruan tinggi jurusan keperawatan di Jakarta.

Di hari yang di tentukan kami janjian mau ketemu dan jalan-jalan ke Dufan – Ancol. Posisi gue di Cijantung, mereka di PGC – Cililitan. Akhirnya gue ama adik gue yang nyamperin mereka di PGC naik angkot. Sebagai orang baru di Jakarta, gue mesti nanya-nanya ma orang-orang angkot mana yang harus kami naiki agar gak salah angkot dan malah nyasar. Secara gue punya pengalaman buruk tentang rute-rute angkot yang berakibat nyasarnya gue di daerah pasar kramat jati. Wkwkwkwkwk

Setelah naik di angkot yang tepat, gue udah bilang ama masbro sopirnya kalau gue mau turun di daerah PGC. Secara gue gak ngerti daerah PGC itu kayak apa. Takutnya kalo gak bilang malah kelewatan dan nyasar lagi. Secara track record gue dalam acara “nyasar-menyasar” di jakarta terbilang cukup “lumayan”. Di Jakarta sekali, waktu main ke rumah adiknya ibu di Bekasi juga sekali.

Ceritanya waktu itu kita mau nginep disana selama beberapa hari. Mereka tinggal di salah satu kompleks perumahan di daerah Bekasi. Setelah ijin mau cari counter buat beli pulsa, gue pakai motor buat keliling kompleks. Beberapa lama muter-muter gak karuan selama setengah jam, gue gak nemuin rute yang tadi gue lewati waktu berangkat dan lupa jalan balik. Akhirnya gue nelpon adik gue dan di jemput setelah memberi tahu dimana posisi gue saat itu.

Gue nunggu beberapa menit dan akhirnya mereka nongol. Pas balik… lha… ya ampuuun.!!! Posisi gue nunggu mereka tadi dengan rumah om gue cuma berbeda satu blok. Dasar kampret.!!! Malu-maluin aja.!!! Posisinya cuma deket gitu masak udah lupa jalan pulang.!? (blogger gagal)

Balik lagi kita ke cerita tentang temen gue yang tinggal di kawasan PGC. Nunggu -/+ 15 menitan akhirnya kami ketemu ama temen gue itu, si Hesty and Chimot (chichi mote). Gak nunggu lama-lama kita langsung cabut ke Ancol naik Bus Way. Woohooo… Ini pengalaman pertama kalinya gue selama satu minggu di Jakarta naik Bus Way.

Naik Bus Way jauh lebih enak di banding naik angkot, metro mini, dll. Dengan hanya Rp. 3500 kita bisa muter-muter Jakarta. Udah gitu ada fasilitas AC dan tempat duduk yang nyaman (walau ada juga yang harus rela berdiri).

Lumayan lama juga sih naik Bus Way dari kawasan PGC ke kawasan Ancol. Tapi lumayan, di dalam Bus Way gue bisa ngelirik-ngelirik cuci mata lihatin mbak-mbak yang cantik-cantik and bening-bening.

SKIP…
Nyampai di Ancol kami masuk ke dalam dengan membayar karcis masuk Rp. 15.000/orang. Siang itu panas banget, tapi ada untungnya juga. Banyak cewek-cewek pake hot pants, jadi paha-paha putih mulus bertebaran dimana-mana. πŸ˜€
Tapi jujur, dalam hati gue bilang mmmm… kasihan cewek-cewek tsb, meski terkesan cuek apa mereka gak risih ya paha-paha mereka jadi pemandangan bebas buat para cowok-cowok.??? Tau deh…

Sebelum main-main dengan wahana yang ada di Ancol kita sempetin foto-foto dulu. Gue sempet ilfeel saat ngelihatin gambar-gambar karakter film animasi 3D Dufan Defender di jadiin obyek foto. Whuaaah… ilfeel banget. Secara film animasinya sendiri di Indosiar bener-bener menyedihkan grafiknya. Gue cuma ketawa aja waktu nonton filmnya di TV.

Okey…
Sesi foto-foto udah kelar, sekarang kita mulai petualangannya. Si Hesty ngajakin naik HALILINTAR. Kalau yang tinggal di Jakarta dan pernah ke Dufan pasti udah tau. Halilintar tuh sama dengan permainan kereta luncur Roller Coaster. Dari jauh kelihatan biasa aja, tapi pas nyobain… Sumpah.!!! Kampret abisss.!!!

https://i0.wp.com/farm6.static.flickr.com/5223/5640379598_9f3ceebf79.jpg
Halilintar – Ancol

Kita naik di kereta, pasang alat pengaman…. Keretanya mulai jalan pelan-pelan dan…. Whuuushh…!!! Ngebut dengan jalur lintasan yang berputar-putar dan menikung dengan sudut kemiringan hampir 90 derajat. Udah gitu jalurnya naik turun dan di bagian tengah/akhir kami harus melalui lintasan berbentuk lingkaran keatas dengan kepala di bawah. Suasananya begitu histeris dan gak terkendali. Badan seperti terlempar dan gak tentu arah. Setelah berputar satu putaran kereta akhirnya berhenti dan kami turun. Efek kereta Roller Coaster ini bener-bener kampret.!!! Gue bener-bener gemetaran di bawah. Fiuuuh….

Next…
Wahana permainan kedua yang kami cobain yaitu HISTERIA. Histeria adalah sebuah permainan di mana kita di ajak tuk naik ke atas dan di jatuhin tiba-tiba ke bawah. Oke sama seperti halilintar kita harus antri dulu. Antriannya panjang banget, tapi gue gak bosen soalnya di sini ceweknya yang ikut antri juga pada bening-bening. Cihuuuuy….

Ngantri setengah jam kini saat giliran kita yang naik. Histeria ini berbentuk seperti sebuah tiang/pilar gede tinggi menjulang keatas, di seputaran tiang/pilar gede itu udah di susun kursi dengan formasi melingkar mengelilingi pilarnya. Kita duduk di kursi, pasang alat pengaman dan mulai di angkat keatas dengan kecepatan penuh.!!! WHUSSSSHHH.!!!

https://dykas60v5.files.wordpress.com/2012/07/pr-043hysteriatowers-dufan-ancol.jpg?w=206
Tower HISTERIA kampret.!!!

Pas naik dengan kecepatan penuh mah rasanya biasa dan kita bisa melihat seluruh pemandangan gedung-gedung dan laut bebas. Eh begitu sampai di puncak, tempat duduknya tiba-tiba di jatuhin ke bawah dengan kecepatan penuh. Bener-bener kampret.!! Super kampret malah.!!! Gue teriak sekencang-kencangnya saking ngerinya. Mau percaya apa enggak, pas turun dengan kecepatan penuh itu pantat gue ampe keangkat terbang ke atas, sedangkan kursinya udah duluan turun kebawah. Maaak… Gue belum mau mati.!!!!

Selesai naik HISTERIA si Hesty ngajakin naik KORA-KORA. Kora-kora sendiri berbentuk seperti kapal layar yang di ayun-ayun seperti ayunan. Gue sih udah sering lihat kapal kampret ini di TV dan kelihatan gak ngeri. Sayang pendapat gue ternyata salah, pas naik dan duduk di dalam awalnya goyangannya pelan, eh makin kesini goyangan ayunannya bener-bener SUPER KAMPRET. Bahkan menurut gue ini lebih kampret di banding dua wahana sebelumnya karena lebih lama waktunya.

https://dykas60v5.files.wordpress.com/2012/07/korakora.jpg?w=300
Kora-Kora.??? Aaaaaaaaa!!!

Kita di ayun dengan putaran hampir 90 derajat dengan kecepatan tinggi. Badan serasa hampir jatuh di ayun-ayun 90 derajat tsb. Gue emang selalu ngerasa gak nyaman tiap main ayunan tinggi-tinggi, apa lagi ayunan gede yang seperti ini.?? Gue gak kuaaaat.!!!

Efek dari Kora-kora ini lumayan parah, turun dari situ gue ngerasa agak pening. Si chimot yang emang punya riwayat asma pun rada kambuh asmanya. Kita mutusin buat ngajak si chimot tuk ke bagian P3K. Sama petugasnya cuma di kasih asmasoho yang dalam obatnya berisi efedrine. Hiksss…

Capek main si hesty ngajakin makan. Kami mesan Ayam Bakar saat itu. Tapi setelah ayamnya dateng gue ngelihat ayamnya gak kayak di bakar.? Malah cenderung di panggang ampe rada angus-angus gitu. Rasanya masih jauh dari ayam bakar yang pernah gue makan di Nabire – Papua.

Setelah makan kita nonton festival Dufan – Defender yang kebetulan melalui jalan di depan kita makan. Sumpah, parade festival ini gak kalah absurb-nya. Serombongan cewek-cowok yang berdandan ala alien planet mars lewat. Bentuk kostumnya aneh-aneh bahkan norak abis. Bahkan salah seorang cewek dengan kostum ijo-ijo sempet nyengir ke arah gue dengan kawat giginya. Proooottt… Upssss….

Lalalala…
Udah maghrib… Si hesti ngajak antri lagi buat nyobain HappyFeet. Di sini antri paling panjang dan paling lama. Gue sibuk ngelihati dua cewek-cowok antri sambil pacaran. Duh… Romantisnya, cewek dan cowoknya saling perhatian. Gue jadi… hufff… Dari pada gitu mending gue pasang headset dan dengerin lagu-lagu dari backsteet boys.

https://i0.wp.com/berani.co.id/images/upload/news/images/ENO%20happy%20feet.JPG
Foto Manequin HappyFeet

Masuk di HappyFeet gue kira seperti apaan gitu. Pertama-tama kita masuk di ruangan yang gelap gitu. Kita berdiri di sebuah layar gede dan di suguhi film animasi tentang pinguin. Sebelunya dulu gue udah pernah sih nonton film animasi ini di laptop gue tapi gue lupa judulnya apa.

Tiap scene-nya berupa potongan-potongan dari film tentang pinguin itu. Setelah selesai kita di perbolehkan masuk di ruangan selanjutnya. Areanya sih mirip bioskop dengan layar gede di depan gitu, tapi kursi tempat duduk menontonnya di lengkapi dengan sabuk pengaman. Gue udah dag-dig-dug lagi kira-kira pengalaman tegang apa lagi yang akan gue dapatin disini.??

Film animasi tentang pinguin kembali di putar, namun disini kita di ajak berinteraksi sebagai orang pertama (sebagai pinguin itu sendiri) berpetualang meluncur di tebing-tebing es dengan penguin yang lain. Untuk menambah kesan nyata tempat duduknya bakal bergetar hebat, miring ke kanan ke kiri, naik keatas, dan bahkan menukik tajam ke bawah saat animasi film pinguinnya sedang menampilkan adegan meluncur ke bawah tebing. Suasana jadi tambah tegang karena di dukung dengan sound effect yang keren di belakang.

Wahana HappyFeet ini sih menurut gue biasa aja, tapi adik gue yang duduk di sebelah gue bener-bener bikin telinga sakit. Gimana enggak.?? Selama filmnya berlangsung dia beberapa kali teriak gak jelas gitu. Aaaaaaaaaaa…..!!!! Prooooottt.!! (Upsss…) Saat filmnya selesai di luar kita foto-foto lagi di manequin pinguin-pinguinnya.

Hari makin gelap, bentar lagi hampir jam setengah delapan. Hesti ngajakin di wahana terakhir untuk hari ini. Kita main ARUNG JERAM, cihuuuy…
Lagi-lagi kami harus antri beberapa lama. Sekitar 1/2 jam-an ngantri kini tiba giliran kelompok gue. Gue, Chimot, dan Hesty muat satu kapal dengan anak-anak yang lain. Adik gue gak kebagian tempat akhirnya naik di kapal satunya. Gue udah ganti celana panjang dengan celana pendek sebelumnya, mudah-mudahan entar enggak basah ya owoooh…!! (do’a gue dalam hati).

https://dykas60v5.files.wordpress.com/2012/07/scan1.jpg?w=300
ARUNG JERAM – Basah-basahan Nyoook

Kapal akhirnya di lepasin dan kami meluncur di antara jeram-jeram buatan di situ. Huahahahahaha… Tiap ngelewatin jeram-jeram yang tinggi dan akhirnya menukik ke bawah gue selalu berusaha tuk menghindari ombak air yang masuk ke dalam kapal. Gue aja ampe ngangkat bokong saat airnya numplek di tempat duduk gue. Huaaaah… Sampai akhir paling cuma celana bagian belakang dan celana bagian lutut yang kecipratan air dikit. Si Hesty tuh yang kecipratan air paling banyak di antara kami. Hummmm….

Puas naik arum jeram kita foto-foto bentar dan nyari jalan keluar. Si Hesty sebenernya mau ngajakin ke PRJ (Pekan Raya Jakarta). Tapi kita udah capai dan udah jam delapan malam. Udah aja deh, ke PRJ-nya bisa kapan-kapan lagi toh waktu juga masih banyak. Hummm…

Pulang balik kita naik Bus Way lagi. Di dalam Bus Way gue ampe ngantuk-ngantuk, perjalanan masih lama. Tante gue sebenarnya gak marah kalau gue pulang malem, soalnya kan gue ke Jakarta emang untuk liburan. Cuma gue gak enak aja, meski tante gue itu adik dari nyokap gue tetep aja gue malu hati. Gue tinggal di rumah orang dan gue gak bisa seenaknya sendiri di situ.

Adik gue bangunin gue saat Bus Way-nya nyampe di PGC Cililitan. Kita jalan bentar dan naik angkot jurusan yang sama saat berangkat tadi dan turun di Mall Cijantung. Tante gue udah SMS sih kalau ntar naik ojek aja dari Mall ke Asrama Kopassus karena jam segitu udah gak ada angkot lagi. Kita naik ojek bentar dan akhirnya nyampe di rumah tante gue di kompleks Kopassus tepat jam 10.55 PM.

Semua udah tidur, tante gue udah pesen kalau pintunya gak di kunci. Badan udah capek. Gue cuci muka, wudhu, sholat isya dan baring-baring sambil ngetik artikel postingan ini ampe ketiduran.

FIN…

https://dykas60v5.files.wordpress.com/2012/07/jembatan2bcinta2bancol.jpg?w=300
Ancol in Memories

NB :
Foto-foto gue di ancol nanti di update lagi coz ukurannya di atas 1 Mb semua.!!!

Posted by Wordmobi

Iklan

About Dyka

Hai, nama gue Dyka. Gue admin blog ini. Gue suka nulis, nulis apa aja. Kerjaan gue aslinya perawat. Jadinya ya perawat sekaligus merangkap sebagai seorang Blogger. Moga kalian suka dengan tulisan gue meski kadang tulisannya gak jelas dan rada 4L@Y. Senang berteman dengan kalian. ;) Happy Blogging :)

30 responses »

  1. hesty... berkata:

    Ahhhhhh histerianya buat sprti pnderita asmaa!!!!kora2 takuuuuutt…happy feet dari smua wahana cuma ini yang buat gw ngakak abiess..btw k dika mslah clna pndekk driku n cimot kan mke clana pndek jugaaaaa (˘⌣˘)-c<Β΄β–½`) …..(β—¦'⌣'β—¦ )

  2. abedsaragih berkata:

    waduh,,kapan bisa ikutan nih ya πŸ™‚

  3. rasmini berkata:

    oh… Asyik ya….libur telah tiba2, hore,hore,hore….

  4. Nanok berkata:

    Bro welcome back, request ttpod v4.20 english signed atau v yg lain yg bisa diinstall di nok 5230
    Many thx u bro

  5. hilmynur berkata:

    Liburan yang penuh perjuangan. “5 hari. menerjang gelombang” πŸ˜€

  6. Andika Xp berkata:

    perjuangan yg melelahkan sekaligus membahagian!
    keren! πŸ˜€

  7. Welcome Back bos! walaupun saya dari blog sebelah.tetapi saya ingin selalu menunggu update-tan dari anda yang sudah saya impikan sejak dulu hingga sekarang

  8. zalzzz berkata:

    Pengalaman yang asyik,,w pernah naik pesawat terbang mainan,,tapi bukan di ancol πŸ˜€
    wew,,mendebarkan..mana di depan w ada 2 org bencong yg teriak2 lagi,,krn ketakutan πŸ˜€

  9. Deasy Nezz berkata:

    Siapa tuh temen dunia mayanya…??
    Pasti muanisnya gak kira2 yah…?? πŸ˜€

  10. wawan berkata:

    ngeri rasanya lo inget2 naek halilintar
    hehehe

  11. njiiirrrr..
    njiiirrrrr…
    NJIIIIRRRR…
    gak seru ah dyk…
    soalnya gue suruh pulangnya mampir ke bali malah gak mau..
    muahahahahahh…

    BTW, pas lu main ke taman lawang kok gak diceritain siihhh…??
    malu yaaaa..??
    wkakakakakakak

  12. arief313 berkata:

    wew,asyik tuh,jadi pengen ikutan nich
    sorry bro,telat hadir πŸ™‚

  13. Dyka berkata:

    lah… Gimana mau cerita kalo nanti dlm cerita q kmu bisa ktahuan sbagai aktor utama sbagai banci tsb.???? Upssss. . . Ketahuan deh. . .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s