L1.jpg
Sailing to Meet U.!!

Assalamu’alaikum. . .
Hiksss. . . Saat ngetik postingan ini gue baru aja boker bro. Ahhh. . . Leganya. . . Kurang lebih udah 10 hari gue di Jakarta dan gue hitung-hitung baru 3 kali gue boker selama disini. Sumpah. . . Ampe nyesek gue mikirin ke-abnormal-an ini. Padahal makan juga 3 kali sehari, apa mungkin kurang serat yah makanya jadi sudah BAB (konstipasi) kayak gini.

Ehmmm. . .
Postingan seputar symbian-nya di pending dulu ya, sementara ini gue mau ngobrol panjang selama gue di Jakarta. Gue ke Jakarta sebenernya dalam rangka cuti liburan aja sob. Nyokap rencananya sih sekalian mau pulang kampung. Udah lama keluarga gue gak pulang ke kediri – jawa timur. Pulang terakhir aja kira-kira 15 tahun yang lalu, udah lama bangetkan…??

Gue juga punya temen chat, tinggal di jakarta. Udah lama gue temenan ama dia, mungkin sekita 4 tahunan gitu deh. Kita berdua deket banget, saking deketnya kayak hampir mirip anjing dan kucing. Kita berdua pernah ngebayangin kapan ya kita bisa ketemu bareng, secara selama ini cuma bisa ngobrol lewat telepon ama chatting doank.

Waktu nyokap ngasih rencana pulang mudik gue ngasih tau ke temen gue itu kalau ada kemungkinan gue bisa ke Jakarta, nanti gue tinggal dan nginep di rumah tante gue di Cijantung. Ya Allah. . . Akhirnya datang juga kesempatan ini setelah selama ini kita cuma bisa bermimpi dan berharap.

Hari demi hari berlalu. . .
Waktu makin dekat dengan hari keberangkatan gue di kapal. Sial, nyokap ngebatalin atau mundurin rencana dia tuk pulang. Gue tetep pada pendirian gue tuk berangkat ke Jakarta soalnya surat ijin udah terlanjur di buat dan di tanda tangani oleh kepru di ruangan. Yah. . . Nyokap gak bisa ngelarang, akhirnya di putusin gue ma adik yang berangkat duluan naik kapal.

Entah gak tau kenapa. . .
Sebelum gue berangkat ada-ada aja masalah yang menimpa gue. Salah satunya ya HP gue yang ilang (udah pernah gue posting sebelumnya), nyokap yang gak jadi berangkat, hingga laptop gue yang ilang di gondol maling dan satu hal lagi. . . Temen gue yang di Jakarta ini kecewa ama gue. Iya, kita sempet punya masalah gede banget. Akhirnya dia marah ama gue dan mutusin gak mau ketemu ama gue.

Gue sakit. . .
Gue sedih. . . Gue kecewa jika pengorbanan gue pada akhirnya nanti sia-sia jika udah sampai di sana, secara kepergian gue ke Jakarta demi dia juga. Masalah di antara kami memang tergolong cukup berat dan rumit. Dia kecewa berat ama gue dan gue tau gue emang salah. Tapi gak apa-apa, apapun yang terjadi gue cuma bisa pasrah dan tetep nekat berangkat ke Jakarta, demi nebus kesalahan gue dan memperjuangkan persahabatan kami.

Di hari “H” keberangkatan gue gak lupa gue SMS dia. Setelah pertengkaran kami yang terakhir dia emang gak mau angkat telpon dan balas SMS gue. Tapi kali ini dia balas dengan penuh emosi. Gue ngerti dia masih marah ama gue, tapi gue gak peduli dan tetep berusaha ngertiin dia.

Kapal pun berlayar. . .
Tiap singgah di pelabuhan dan dapat sinyal gue selalu ngasih tau dia. Keadaannya masih sama, dia masih emosi ama gue. Jujur gue sakit dan sedih banget tiap baca SMS-nya. Gue bukan sakit karena apa, gue ngerasa sakit jika di saat-saat jarak kita semakin deket justru kita malah semakin menjauh. Gue sedih jika harus kehilangan temen gue. . . sedih. . .

Dia bilang dia gak mau maafin gue, gak tau kenapa gue selalu netesin air mata saat berulangkali baca sms-sms dari dia. Gue gak apa-apa kehilangan HP ataupun laptop, gue ikhlas dengan semuanya asal gue gak kehilangan temen gue itu. Saat gue sms dia kita sempet berdebat hingga gue sempet emosi banget.

Gue sempet nyerah dan akhirnya ngambil keputusan tuk pergi ninggalin dia. Dia udah ngusir gue dari kehidupannya dan gue gak bisa maksain kehendak gue tuk tetep berhubungan dengan dia. Rasanya sakit saat ngambil keputusan itu, perih. . .

Waktu gue bilang akan pergi dan mau angkat kaki dari dari kehidupannya, dia sepertinya kaget dan takut kalau gue bener-bener pergi. Gue bilang gue cuma bisa pasrah karena kini semua ada di tangan dia. Akhirnya kita ngomong baik-baik di sms dan dia butuh waktu atas semuanya yang udah terjadi. Sepertinya dia masih terluka atas kejadian-kejadian kemarin.

Saat gue jalan-jalan di dek kapal and ngelihat lautan lepas, hutan di pulau-pulau, ombak gede-gede, angin kencang, samudra luas gue suka kagum dan nyesek sendiri. Indonesia begitu luas, luaaasss banget. Jakarta – Papua ribuan kilometer jauhnya. Tapi semuanya jadi deket karena sebuah teknologi komunikasi. Persahabatan ini bener+bener gak mengenal jarak dan waktu, jauuuh… jauuuh… banget.!!

L1.jpg
Finally Docked at Jakarta

Hari kelima. . .
Dalam beberapa menit lagi gue akan tiba di Jakarta. Kapal udah mulai masuk area pelabuhan tanjung priok jakarta. Di pelabuhan terlalu banyak kapal sehingga kapal Labobar yang gue naikin harus di dorong dan di tarik oleh Tak Boat (kapal pendorong) agar bisa merapat di pelabuhan dengan rapi dan tidak menabrak kapal lain yang berjejer memanjang di pelabuhan tanjung priok.

Gue sms temen gue kalau akhirnya gue udah nyampe di jakarta. Gue gak peduli dia mau balas apa enggak, yang penting gue udah ngasih kabar. Gak nyangka dia akhirnya nelpon. Pertama denger suaranya lagi keadaannya seperti rada kaku. Gue coba ciptain obrolan pembicaraan agar terasa nyaman dan gak ada apa-apa. Syukur semuanya baik-baik aja, bahkan saat gue udah di jemput di mobil dan selama di perjalanan kita telponan terus. Gue bersyukur. . . semuanya baik-baik aja setelah gue sampai disini. Ini membuktikan kalau sebesar apa pun masalahnya jika di komunikasikan dengan baik pasti akan selesai (ini prinsip gue dari dulu).

Hari sabtu. . .
Ini Hari ke tiga gue berada di jakarta dan gue udah janjian ketemuan ama dia di daerah kelapa gading. Tante gue kebetulan libur kerja dan gue bilang ma tante kalau gue mau ketemuan ama temen gue di kelapa gading. Tante gue bersedia nganterin ke terminal dan ngasih tau rute kesana.

Jujur gue deg-degan karena baru 3 hari di jakarta dan jarak cijantung ke kelapa gading lumayan jauh. Gue takut aja kalo ampe nyasar di jakarta dan jadi gembel akut disana. Selama di jalan gue teleponan ama temen gue itu dan nunjukin posisi gue ke dia dengan nyebutin tempat-tempat dan gedung-gedung yang gue lewatin. Dia pun memandu gue dengan google maps via telepon.

Sayang. . .
Gue kelewatan dan akhirnya tiba di pemberhentian di terminal bus terakhir di terminal priuk. Yah. . . Mau gak mau akhirnya dia nyusulin gue ke priuk naik angkot sementara gue nunggu dia di terminal. Sambil nunggu gue sempetin sholat ashar dulu di mushola terminal.

Kurang lebih 20 menit gue nunggu akhirnya dia nyampe di terminal dan nelpon gue. Kita cari-carian di tengah ratusan orang di terminal dan di antara bus-bus yang lagi parkir. Dan. . . Akhirnya kita bisa ketemu juga di jalur koridor masuk busway priuk.

L1.jpg
Finally I Found U. . .

Saat ketemu dia gue bilang “Finally I Found You”. Kita ketawa-ketawa gak jelas gitu dan main dorong-dorongan. Udah gitu kita bingung mau lanjut main kemana. Dia ngajakin main ke ancol. Untuk menuju ancol kita masih harus naik angkot sekali. Turun dari angkot gue sempet rada mual di trotoar. Kita akhirnya nyebrang dan gue gandeng tangannya biar gak ketabrak mobil yang emang lagi ramai waktu itu.

Jalan bentar akhirnya kita masuk area ancol. Deket jembatan masuk ancol ada penjual somay. Dia beli sebungkus dan ngajak gue makan bareng di jalanπŸ™‚
Gue masih ngerasa mual jadi gak terlalu doyan makan apapun. Sebelum masuk ancol kita bayar dulu 30.000 2 orang tuk masuk ke ancol. Setelah itu mulai deh kita jalan-jalan aja di sekitaran ancol dan selama di jalan kita banyak ngobrol sambil ketawa-ketawa. Ada-ada aja yang kita omongin mulai dari satpam yang nyengir nawarin bantuan hingga ngomongin obyek apapun yang kita lewatin bareng.

Di dekat patung maskot dufan kita duduk-duduk karena capek. Dia ngasih bungkusan plastik yang terdapat kotak di dalamnya. Dia nyuruh buka dan ternyata isinya jam berbentuk pulau singapura yang dia beli disana saat liburan kantornya. Gue seneng banget tapi gue lupa bawa sesuatu buat dia waktu berangkat tadi. Mungkin kapan-kapan aja deh gue bawain barangnya.

Kami mutusin buat jalan lagi dan dia ngajakin ke solaria yang ada di area ancol. Dulu dia pernah janji ngajakin gue makan di solaria dan kali ini semua bener-bener jadi nyata. Masuk di solaria bener-bener nyaman, tempatnya bersih, dingin dan arsitektur dekorasi ruangannya juga mantap. Gue pesen kwetiaw ayam dan dia mesen nasi goreng.

L1.jpg
Solaria Ancol

Selesai mesen kita ngambil tempat di pojokan dan nungguin makanan pesenan kita datang. Saat makanannya datang ada yang aneh disini. Kampret.!!! Gue lupa pesen minuman, tapi syukur… Gue tadi bawa botol aqua dan rasa khawatir keseretan makanan nanti akhirnya sirna.πŸ˜€

Selama kita makan datenglah satu keluarga plus ibu-ibu baby sister ngegendong anak majikannya. Saat ngelihat si baby sister lagi duduk bokong si baby sister tersebut kelihatan gede banget, udah gitu terlihat dengan jelas garis segitiga CD nya. Hanya satu hal yang ada di pikiran gue saat itu. Kira-kira berapa yah ukuran CD sang baby sister tersebut.??? Ckckckckck

Habis makan di solaria kita jalan-jalan gak tentu arah. Eh itu ada kolam tempat perahu-perahu gitu, karena capek kita duduk di sekitaran teras kolam buatan itu. Gue kadang suka tersenyum sendiri, gak percaya jika saat ini gue disini, di temeni dia. Padahal selama ini kita cuma bisa berkhayal bisa seperti ini, dan kini semua udah jadi nyata. . . Subhanallah. . .

Duduk di teras cukup lama, hari mulai sore. Dia ngajak jalan lagi dan kini kita menuju kearah pantai. Kita menuju pelabuhan buatan yang menjorok kelaut. Suasananya romantis banget, cahaya lampu kuning di kiri kanan pelabuhan bener-bener bikin suasana jadi makin keren. Banyak banget orang lalu lalang di sekitar kami, ada juga yang foto-foto di sana, bahkan salah satu pasangan ada yang melakukan foto pre wedding di situ. Bagus banget. . .

L1.jpg
Photo Pre Wedding at Ancol

Gue sempet foto-foto disana, sayang ngandelin kamera ponsel 5 MP saat gelap hasilnya gak terlalu bagus. Selain gambarnya gelap, hasilnya juga burem. Selama disana gue puas-puasin mandangi segala hal. Rasanya pengen berlama-lama di sekitar sini. Tapi nyokap telpon dan nyuruh gue pulang soalnya udah malem, belum lagi waktu di perjalanan yang lumayan jauh, plus gak enak juga kalau pulang malam-malam di rumah tante.

Gue ngajak dia pulang dan kita jalan bareng di sepanjang jalan trotoar area ancol. Selama jalan dia terus-terusan ngajak bercanda. Anaknya aneh. . . Dia suka jalan sambil merem, nah lho kalo kayak gini mah ntar kalau jatuh gimana.? Ya udah kadang-kadang gue pegang aja tangannya biar dia gak kenapa-kenapa.

L1.jpg
Be Carreful. . .

Kita udah jalan cukup jauh. . .
Kaki udah lumayan pegel dan akhirnya kami mutusin tuk naik angkot ke arah terminal priuk. Kita nyari-nyari bis jurusan arah pulang, sedangkan dia naik angkot jurusan ke gading. Gue nganterin dia naik di angkot dan akhirnya gue naik bis pulang.

Hadyuuu. . .
Naik di bis rasanya capek banget, padahal tadi capeknya gak kerasa. Ehemmmm. . .
Di jalan kita SMS-an sampai akhirnya gue nyampe di terminal pasar rebo. Nah di sini ini yang bikin gue bingung. Tadi tante gue udah ngasih tau ntar turun dari bis, naik aja angkot dengan nomor xx. Lihat kanan kiri akhirnya itu dia angkotnya. Gue langsung naik aja tanpa tanya-tanya sopir. Pikiran gue lega karena udah dapat angkot.

Angkotnya rada kampret. . .
Setelah ngetem rada lama akhirnya jalan juga angkotnya. Setelah lama jalan perasaan lama banget nyampai Mall Cijantung-nya. Padahal Jarak pasar rebo dan Mall Cijantung cukup deket. Tapi ini kenapa kok lama banget.??? Gue sms tante gue, dan ternyata gue salah nyetop angkot.!!! Kode angkotnya emang udah bener, tapi gue tadi nyetop di jalur jurusan yang berbeda. Sebenernya kalau mau terus ikut bisa aja, tapi si angkot akan muter lagi dengan jarak yang sangat jauh dan lama. Kampret. . .!!! Gue langsung minta berhenti dan turun saat itu juga sebelum jaraknya bertambah jauh.

Gue nelpon lagi tante gue dan minta petunjuk gimana caranya harus balik. Gue di suruh nyebrang jalan dan nyetop angkot di jalan yang satunya. Gue nunggu kurang lebih 10 menit dan angkot penyelamat gue akhirnya dateng juga. Sebelum naik gue nanya apa ntar bakal ngelewatin Mall Cijantung.? Si bapak sopir cuma ngangguk dan gue langsung naik.

Dari jauh nampak tiang menara Mall Cijantung. Gue lega kali ini jurusan gue udah bener. Setelah nyampe gue nyari uang ribuan di dompet. Lho.? Uang ribuannya kok gak ada.!! Yang ada cuma uang gede 100.000-an. Gue ngasih uang gede tsb ke sopirnya. Sayang si sopir gak punya uang kembaliannya, dia malah bilang “udah gak apa-apa adik gak usah bayar”.

Gue bener-bener gak enak dan ngerabain kantong celana gue. Eh kayaknya tadi ada uang receh kembalian waktu makan di Solaria. Sayangnya cuma seribu, gue bilang kalau gue cuma ada uang kecil 1000 di kantong. Pak sopir bilang gak apa-apa deh cuma seribu. Alhamdulillah. . . Akhirnya gue ngasih uang itu ke pak sopir.

Adik gue udah nungguin gue pake motor di teras Mall Cijantung. Gue langsung naik dan pulang bareng adik gue. Jarak rumah dan mall Cijantung lumayan deket kok. Huehehehehehe. . . Jujur gue malu banget ama tante gue, udah nyasar, pulang malem lagi. Pas gue lihat jam, waktu udah nunjukin pukul 11 malam. Tante gue gak marah, dia cuma senyum-senyum aja denger cerita gue waktu nyasar tadi. Mhuahahahahaha. . .

L1.jpg
Ancol in Memories

Fin. . .

Posted by Wordmobi

About Dyka

Hai, nama gue Dyka. Gue admin blog ini. Gue suka nulis, nulis apa aja. Kerjaan gue aslinya perawat. Jadinya ya perawat sekaligus merangkap sebagai seorang Blogger. Moga kalian suka dengan tulisan gue meski kadang tulisannya gak jelas dan rada 4L@Y. Senang berteman dengan kalian. ;) Happy Blogging :)

41 responses »

  1. lian021 mengatakan:

    pertamaxx,, to twit (so sweet) banget pas wktu d.ancolnya..#lebay mode lgi on..

    #ngiler..

  2. Deasy Nezz mengatakan:

    Huaaaaaaaaahhhh!!!
    Kembali ingat sama masalah itu…tapi udah lupa kok…weeekkkk…πŸ˜›
    Sahabat selamanya ya tuyulll…….awas kalau pergi,nez jitak pake jam beker….wkwkwk..wkwkkw…πŸ˜›

  3. PGM-FI mengatakan:

    lo ampe nangis mah dah jatuh cinta nie mantri,he. .
    Ga ketempatx bro angga diyk?kali aja mau ngrampok daganganx. .

  4. angga SDP mengatakan:

    hahaaa udah ketebak pasti si eneeeezzz

  5. […] terminal dan ketemu disini untuk pertama kalinya dan kesemuanya bisa kalian baca di postingan gue YANG INI . Gue berdiri cukup lama disini memandangi semuanya hingga gue puas dan kemudian balik lagi ke PGC […]

  6. Theron mengatakan:

    My coder is trying to persuade me to move to .net from PHP.
    I have always disliked the idea because of the expenses.
    But he’s tryiong none the less. I’ve been using Movable-type on a variety of websites
    for about a year and am worried about switching to another platform.
    I have heard good things about blogengine.net. Is there a way I can import all my wordpress posts into it?

    Any kind of help would be really appreciated!

  7. Quinn mengatakan:

    I actually consider this amazing posting , β€œPerjalanan Blogger to Jakarta
    – Finally I Found U. . . | Dykas60v5’s Blog”,
    pretty compelling and also it was indeed a very good read.
    Thanks for the post-Dirk

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s