https://i2.wp.com/kfk.kompas.com/image/preview/aW1hZ2VzL3Nma19waG90b3Mvc2ZrX3Bob3Rvc18xMzEyNjQxODA1X1RxaDVuNUlzLmpwZw%3D%3D.jpg
The Sweetest Memories

Assalamu’alaikum. . .
Met pagi masbrooo, apa kabar.? Ketemu lagi dengan gue, dyka selaku admin blog aneh ini. Ueheeem. . . Untuk episode kali ini ijinkanlah gue tuk “ber-lebay” ria menceritakan pengalaman perjalanan gue kemarin.

YEAAAH. . .
Seperti yang kalian tau, gue lagi di Jakarta sekarang. Sebuah perjalanan yang sangat jauh… jauh… jauuuh… banget yang mungkin ini adalah sebuah perjalanan “besar” buat gue dimana gue harus mengarungi samudra dan lautan yang sangat luas demi… seseorang dan mewujudkan mimpi gue (dan juga “kita”).

Apa yang gue maksud dengan “kita”.? Kita adalah gue seseorang yang bakal gue ungkapin pada cerita gue di bawah. Gue udah susun cerita kronologisnya secara sistematis dari mulai waktu gue berangkat hingga berakhir saat gue pulang di busway. Mudah-mudahan kalian gak bosen dan mau baca cerita gue hingga titik terakhir. Okey… Let’s start move.!!

12.30 PM
Aunty Home

Sebelumnya gue udah minta izin ama tante kalau hari ini gue mau jalan ke kelapa gading dan bakal gak bisa buka puasa di rumah karena tempatnya lumayan jauh dan tentunya ini akan membuat gue pulang malem and gak bisa sholat tarawih nanti malam. Ijin satu hari ya tanteee… πŸ˜€

Gue udah mandi dan selesai sholat dzuhur lalu langsung berangkat ke depan jalan untuk nyetop angkot yang akan membawa gue ke lampu merah pasar rebo, dimana ada sebuah loket busway dimana menunggu busway akan gue naiki. Suasana siang kemarin panas banget, terang benderang dengan cahaya yang menyilaukan mata. Gak seperti biasanya daerah Cijantung panasnya kayak gini.

Sekitar 15 menitan di jalan akhirnya gue nyampai juga di halte busway pasar rebo flyover bogor dan ngeluarin duit Rp. 3500 untuk tiketnya. Gue sempat nanya di petugas karcis harus transit dimana jika akan menuju daerah kelapa gading. Menurut dia sih nanti gue harus turun di Halte Busway BKN untuk berganti jalur Busway menuju ke arah halte Arta Gading.

12.30 PM
Halte Busway Fly Over Bogor

Gue nunggu sekitar 15 menitan di halte dan Bus yang gue tunggu akhirnya nongol. Pas naik ternyata bus-nya penuh dan gue harus berdiri sambil megangin sebuah bungkusan tas plastik putih berisi cooling pad untuk dia. Bus pun akhirnya berjalan perlahan melewati beberapa halte hingga tiba di halte transit PGC dimana banyak sebagian besar penumpang turun. Gue bersyukur akhirnya dapat tempat duduk juga di bus.

Gak lama kemudian bus akhirnya nyampe di halte BKN dan gue harus turun untuk transit. Mungkin sekitar nunggu 15 menitan gue nunggu bus jurusan Arta Gading dan alhamdulillah setelah naik gue dapet tempat duduk. Perjalanan bus dari BKN ke Arta Gading ini yang paling lama. Jaraknya jauh dan melewati banyak halte hingga bus jadi penuh sesak oleh orang-orang yang bergelantungan dan gak dapat tempat duduk.

Gue yang duduk di pinggir jadi gak bisa lihat papan nama halte-halte yang di singgahin bus. Gue cuma khawatir aja kalau halte Arta Gading kelewatan nanti karena gak bisa ngelihat posisi gue berada saat ini. Gue lupa kita berhenti di halte mana saat seorang bapak-bapak masuk ke dalam bus dengan menggendong seorang anaknya yang masih kecil. Gue kasihan ngelihatnya, gue pengen ngasih tempat duduk gue ke bapak-bapak itu tapi bapak-bapak itu bodinya agak gede. Rasanya percuma saja karena kalau bapak itu duduk di tempat gue gak bakal muat tempatnya karena posisi gue sendiri udah terjepit dengan penumpang lain. Tapi syukur bapak-bapak yang duduk di sebelah gue berdiri dan ngasih bapak dan anaknya tersebut tempat duduknya (di dalam busway ada peraturan jika wanita hamil, manula dan orang cacat harus di beri prioritas utama termasuk si bapak dan anaknya tadi.

Gue sempet nanya ke bapak dan anaknya tadi saat bus kembali berhenti di halte busway berikutnya. Gue nanya kita sekarang udah nyampai di daerah mana, dia ngejawab apa gitu (gue lupa), dia balik nanya gue mau kemana dan gue bilang gue mau turun di Arta Gading. Menurut dia sih tinggal halte sekali lagi maka busway-nya akan nyampe di Arta Gading. Gue udah siap-siap berdiri and ngasihin tempat duduk gue ke penumpang lain yang berdiri di depan gue.

Tepat di pemberhentian bus berikutnya gue pun turun. Tapi… lho.?? Halte busway nya kok beda dengan yang dulu.?? Dua minggu yang lalu gue pernah turun di halte Arta Gading tapi halte bus yang ini beda bentuknya. Gue nanya petugas yang ada disitu dan menurut dia halte bus Arta Gading masih 2 kali lagi dari sini. Huaaaaa… Gue salah turun… Tapi gak apa-apa, gue bisa nunggu bus lagi. Gue berdiri nunggu dengan penumpang-penumpang lain dan sekitar 10 menit kemudian bus berikutnya dateng, syukuur…

Di atas busway yang ini gue milih berdiri senderan aja di pintu keluar supaya cepet nanti keluarnya dan bisa mastiin halte bus yang akan gue turunin nanti gak salah lagi πŸ˜€
Sekitar 10 menit kemudian gue akhirnya nyampe di halte yang tepat. Gue turun, keluar nyebrangi jembatan penyebrangan yang jadi satu dengan halte busway ke seberang jalan dan nunggu angkot di sana.

Aduuuh…
Tempo hari gue naik angkot nomor berapa yah untuk bisa nyampe di depan mall Kelapa Gading.?? Gue lupa.!!! Gue coba nelpon Nezz untuk nanyain nomor angkotnya. Beberapa kali nelpon gak di angkat-angkat, kira-kira apa dia ketiduran yak.?? Gue coba nelpon sekali lagi dan di angkat. Menurut dia gue harus naik angkot dengan nomor 30 A atau 37.

Pas.!!!
Di depan gue berdiri saat ini ada angkot dengan nomor 37 tapi… penumpangnya full 😦
Gue coba berdiri lagi nungguin dan ahaaa… itu dia angkot dengan nomor 37 dan kebetulan kursi depan dekat sopir masih kosong dan gue bisa duduk disitu.

Duuuh…
Angkotnya jalan lelet banget, udah gitu masih ngetem lagi deket pos polisi di dekat tikungan. Panas… Geraaaah… Hufff… Mana pas puasa lagi, gue harus kuat.!! Cemunguuudh cemunguuuudh…!!!

Angkotnya mungkin ngetem selama sepuluh menit dan bagi gue itu adalah waktu yang saangat lama, lama banget malah. Mungkin aja ini ujian buat puasa gue hari ini. Saat gue ingat kalau gue lagi puasa gue langsung tersenyum sendiri πŸ™‚ hehehe…

02.13 PM
Mall Kelapa Gading

15 – 20 menit kemudian…
Gue akhirnya nyampe depan mall Kelapa Gading (di perjalanan sebelumnya gue malah pernah turun jauh sebelum Mall Kelapa Gading, yaitu di Mall of Indonesia). Gue nelpon si Nezz dan bilang ke dia kalau gue udah nyampe di Mall Kelapa Gading. Nezz nyuruh gue nunggu karena dia lagi di dalam angkot menuju ke tempat gue.

10 menitan gue nunggu, Nezz misscall dan gue telpon dia balik. Katanya dia salah turun dan posisinya dia berada sekarang berada sebelum Mall Kelapa Gading. Dia nyuruh gue jalan ke kanan tuk nyamperin dia karena cuaca panas banget. Sambil jalan gue tetep telponan ama dia dan… itu dia kelihatan di depan pakai dress warna merah campur putih di tengahnya berbalut jaket warna kuning dengan topi pelindung di belakangnya.

Dia nungguin gue nyamperin dia, eh si satpam yang ada di deket situ malah nyamperin Nezz and ngajak dia ngobrol. Si Nezz sih diem aja sambil nungguin gue. Pas udah nyampe gue langsung ngajak deasy jalan dari situ and mastiin kalau si satpam gak macem-macem ama dia barusan.

Kita akhirnya nyebrang jalan agar bisa naik angkot jurusan terminal priuk. Di dalam angkot sebenernya gak terlalu penuh, tapi gue gak suka dengan cara si sopir mengendarai angkotnya dengan ugal-ugalan. Beberapa kali angkotnya ngerem mendadak hingga membuat tubuh kami terpental kedepan.

Kasian aja dengan si Nezz, tubuh kecilnya jadi terlempar kedepan ke gencet ama badan ku waktu angkotnya ngerem mendadak. Bahkan BB-nya ampe jatuh dan terlepas dari genggamannya. Untung BB-nya pakai kondom karet, jadi bisa lebih tahan terhadap benturan tadi.

Sekitar 15 menitan kemudian kita sampai di terminal priuk. Setelah bayar Rp. 6000 untuk 2 orang kita cari angkot lagi menuju ke arah ancol. Iya kita berencana mau ke ancol atau lebih tepatnya mau ke Sea World. Gue udah lama pengen ke Sea World, selama ini gue cuma bisa bermimpi untuk bisa datang ke Sea World dan nyaksiin ikan-ikan laut secara langsung dari dekat. πŸ™‚

Gak tau kenapa perjalanan dari Priuk ke Ancol kali ini terasa lamaaa banget. Apa mungkin ada perbaikan jalan ya makanya angkotnya harus muter dan jalannya jadi lebih jauh.??? Ckckckckckck…
Di dalam angkot gue sempet merem dan berdo’a dalam hati, semoga pertemuan terakhir kami ini bisa nemuin moment-moment indah buat gue yang gak bakal gue lupain seumur hidup gue. Aamiin…

03.15 PM
Ancol

Akhirnya kita sampai juga di kawasan Ancol. Kita akhirnya turun dan harus nyebrang ke sisi jalan satunya untuk masuk ke ancol melalui sebuah jembatan kayu yang melengkung. Sebelum nyebrang gue ngerasa mual lagi. Wah gawat.!! Kalau sampai muntah gue bisa batal puasa. Tapi syukur gue masih bisa nahan dan gak jadi muntah, hehehe…

Pas mau nyebrang gue nawarin tangan buat ngegandeng tangan Nezz saat nyebrang. Dia mau dan kita nyebrang bareng ngelewatin jalan raya yang lumayan rame kendaraannya sambil gandengan tangan.

Masuk ancol…
Nezz usil banget, kita seharusnya belok untuk menuju ke tempat loket masuk pembayaran karcis. Dia ngedorong gue hingga memaksa gue jalan menuju ke arah jalan bertuliskan “Tempat Pembayaran Karcis Masuk ke Arah –>”. Si mbak penjaga loket ampe teriakin gue kalau loketnya berada di tempat sekarang dia berdiri. Gue cuma nyengir aja di teriakin gitu.

Gue ke kasir untuk bayar tiket masuk Rp. 30.000 sambil nanyain soal pengumuman di spanduk gede di jalan masuk ke Ancol tadi. “Mbak, masuk ke Sea World gak ada diskon ya seperti Dufan, Samudera, dan Atlantis”. Menurut mbaknya sih gak ada diskon coz mereka beda management gitu. Ya udah gue cuma manggut-manggut aja sambil masuk ke Ancol.

Siang itu panas bangeeet. . .
Kita harus nungguin bis Wara-wiri di Shelter bus masuk ketimbang jalan jauh menuju wahana-wahana yang ada di Ancol. Tapi bis-nya lama banget…
Sambil nunggu kita coba ngelihatin peta rute bus untuk menuju ke Sea World. Mungkin kurang lebih kita nunggu selama setengah jam sampai akhirnya bus-nya tiba.

Busnya berjalan pelan, kita celingak-celinguk ngelihatin area yang di lewatin bus takut kalau salah naik, hehehehe. Nyampe di depan wahana Gondola bus pun berhenti. Kita nanya ke sopir gimana sih biar bisa nyampe ke wahana Sea World.? Si sopir bilang kita harus naik bus yang itu (sambil nunjukin bus kedua yang letaknya berada di depan bus kami). Okey bos… Kita pindah bus dulu deh.

Kita berdua turun dan naik bus yang ada di depan. Kita gak nanya-nanya dan langsung naik duduk aja di dalam. Bersama kami juga ikut beberapa orang duduk di dalam bus. Kita nunggu lamaaa banget tapi si sopir gak ada di tempatnya. Bis-nya gak jalan-jalan. Nezz nyuruh gue nanya ama mbak-mbak yang ada di wahana Gondola. Menurut si mbak, Sea World udah deket banget dari situ, tinggal lurus dan belok kanan kita akan nyampe di sana. Gue cuma melongo ngdengernya, jadi selama ini tadi kita nungguin di bus untuk ke Sea World gak taunya malah udah deket dari situ. DASAR DUDUL…!!!

Kita segera turun dari bis dan jalan ke tempat yang di tunjukin si mbak sambil megangin lengannya Nezz. Sambil jalan gue lihat ada orang yang jualin gelembung sabun dan mamerin gelembung sabunnya ke udara. Gue iseng ngemlopat berusaha mecahin salah satu gelembung yang terbang tinggi dan “plooop” gelembungnya pecah πŸ˜€

https://i1.wp.com/farm1.static.flickr.com/55/133438545_1989479619.jpg
Gelembung Sabun

03.50
Sea World.!!!

Gue inget kita harus nyebrang jalan dan jalan sebentar untuk masuk ke dalam wahana Sea World. Kita jalan ke loket dan bayar tiket Rp. 120.000 untuk dua orang masuk ke wahana Sea World. Sebelum masuk kita di cap dulu tangannya sebagai tanda masuk pengunjung.

Masuk di area Sea World gue langsung terkesima dengan sebuah kotak kaca aquarium berisikan ikan Arapaima Raksasa . Ikan ini pernah gue tonton di Discovery Channel dan masih masuk kedalam keluarga ikan purba dari sungai Amazone. Ikannya bener-bener besar and nakutin banget. Warnanya abu-abu dan ada juga yang putih albino.

http://cyborgrizki.files.wordpress.com/2011/02/arapaima-796984.jpg
Ikan Arapaima

Puas lihatin ikan Arapaima raksasa kita jalan lagi ke sebuah lorong gue dan di kanan kirinya juga ada terowongan yang di atasnya terdapat kubah kaca. Kita berdua harus jalan merunduk melewati lorong dan berdiri di kubah kacanya. Dari kubah itu sebenernya kita bisa ngelihat kehidupan lingsang dari dalam air. Tapi sayang lingsang-nya gak ada di tempat. Kita keluar dari kubah kaca dan lanjutin lagi jalan ke lorong di dalam.

Di ujung lorong ada terowongan kubah kaca lagi. Nezz coba masuk kedalam tapi kemudian dia keluar lagi. “Kubahnya pendek banget” katanya. “Ya iyalah itu kan buat anak kecil, tuh ada tulisannya” kata gue sambil nunjuk ke arah tulisan “for children only”. Pantes.!!! Wkwkwkwkwk

Kita masuk lagi ke dalam dan sampailah kita di area Touch Pool. Disana kita bisa ngelihat lingsang yang lagi di beri makan, menyentuh penyu di kolam touch pool dan memegang bintang laut “pattrick sponges bob” πŸ˜€

Puas megang-megang biota laut gue nolehin pandangan ke dinding. Ada peta pulau Indonesia besar banget. Gue ngajakin Nezz kesana dan nunjukin ke dia posisi Nabire itu dimana dan gue bilang ke dia “gue udah ngarungi lautan jauh. . . jauuuh. . . banget (sambil menarik garis ngelewatin pulau papua – sulawesi – kalimantan – pulau jawa – jakarta). Gue sejenak teringat perjalanan gue selama di kapal cuma buat ketemu ama dia. . .

I.jpg
Peta Indonesia

Nezz nanya “buat ketemu siapa.?”. Terus gue bilang “buat ketemu kamu…” sambil ngelihatin dia. Dia cuma senyum sambil nyenderin badannya ngerapat ke arah gue. Lagi-lagi gue ngelihat ke arah peta dan memang… Sebuah perjalanan yang sangat jauh dan nampaknya perjalanan gue gak sia-sia…

Habis dari ngelihat peta kita coba masuk ke sebuah ruangan mirip bioskop dengan layar sedang menghadap ke arah kami menampilkan cinematografi tentang kehidupan bawah laut. Suasananya romantis banget karena di sekeliling kami ada sebuah grafis ikan-ikan yang menyala dalam gelap pantulan cahaya ultra violet dari atas. Gelang, jam, dress, kaus kaki, dan cashing BB pun juga ikut-ikutan menyala dalam gelap karena pantulan cahaya itu.

Kita duduk berdua di dalam sambil ngelihatin video bawah laut di depan kami. Nezz nonton sambil tiduran dengan jaket kuning miliknya sebagai bantal. Karena pakai dressing kakinya gak ketutup saat tidur selunjuran kaki. Gue ngambil jaket gue buat nutupin betisnya biar gak dingin. Gak lupa juga kita sempetin foto-foto di dalam walau hasilnya agak burem gak jelas karena gelap.

Habis nonton cinema kita pergi ke fishing dip. Sebuah ruangan dimana tempat fosil ikan-ikan di laut yang udah mati dan di awetkan. Di sana ada gigi taring ikan hiu, tengkorak hiu martil, fosil ikan purba coelacanth, sebuah jasad ikan pari raksasa dari sea world yang udah mati, dan lain-lain. Di sebuah meja atau panggung kecil ada sederetan boneka-boneka cina di pajang, lucu…

Boneka.jpg
Foto di Boneka Fish Dip

Gue yang waktu itu megangin tas plastik minta di foto setelah sebelumnya naruh plastiknya di pinggir meja.

Habis foto-foto kami jalan lagi ke arah toko souvenir boneka-boneka dan baju-baju khas sea world. Kita lihat-lihat boneka yang ada disana. Bonekanya lucu-lucu dan imut-imut, gue nawarin dia boneka tapi dia nolak gak usah.

Okey. . .
Kita sempetin foto-foto lagi deh disini dengan boneka-boneka yang di rak-rak etalasenya, mumpung gratis gak di pungut biaya. Hihihi

Terong.jpg
Ini boneka mirip terong ya.??

Cute.jpg
Senyum ya… Chessee…

Imut.jpg
Mhuahahaha

Puas foto-foto, kita udahan dulu. Keluar dari toko souvenir kami harus ngelewatin kantin yang di penuhin orang-orang yang makan di sana. Huaaaah. . . Nezz cuma merem ngiler ngelihatin orang-orang yang lagi makan. Gue cuma bisa ketawa ngelihatin dia. Kita ngelihat jam dan upsss. . . Belum sholat ashar. Kita nanya dimana posisi musholla terdekat ama petugas yang ada disana. Dia nunjukin kalau kita harus keluar dan jalan aja ke kiri nanti akan ada musholla di sana.

05.15 PM
Musholla

Kita keluar dan nyariin dimana posisi musholla-nya dan… Itu dia musholla-nya. Musholla-nya kecil tapi enak banget buat sholat karena sejuk banget tempatnya. Pas nyampe disana ada dua orang mbak-mbak yang hampir selesai sholat. Kami berdua wudhu dan siap-siap sholat Ashar.

https://dykas60v5.files.wordpress.com/2012/07/sholat1.png?w=300
Sholat Ashar Yuuuk…

Nezz pakai mukena yang udah di siapin disana, dia kelihatan cantik banget…
Udah siap.? Okey gue yang jadi imam-nya ya, dan kami sholat berjama’ah berdua. Selesai sholat gue dzikir bentar dan berdo’a. Selesai berdo’a gue nglihatin Nezz belum selesai berdoa juga, gue ngelihatin dia terus dan di akhir do’anya dia sujud lagi. Entah apa yang dia minta dalam do’anya hanya dia dan Allah yang tau.

Selesai sholat gue ngasih tangan gue seperti biasa tiap habis sholat, eh dia malah salamin tangan gue dan dorongin ke jidad gue. Hahahaha… Dasar dudul… ini malah kebalik.!!! :p
Kita jalan lagi, dan kali ini kita ngerasa ada yang kurang, tapi apa…???

“OH MY GOD.!!! BUNGKUSAN PLASTIK YANG TADI LUPAAA.!!!”

Aaaaaaa…!!!
Di dalam bungkusan itu ada Cooling Pad, Dompetnya Nezz yang berisi KTP, ATM, BCA Key, Headset, dan Kunci Kost-an. Aaaahhh… Gawat.!!! Gue coba inget-inget dimana tadi gue bawa bungkusan itu. Di teater gak ada, di touch pool gak ada. Gue berusaha inget tadi kita jalan kemana aja. Ahhh… Gue inget tadi kita naik tangga itu dan… (lupa).

Gue lari ke arah tangga dengan tergesa-gesa. Saking paniknya gue langsung lompatin 2 – 3 anak tangga sekaligus sekali langkah. Sedangkan Nezz ketinggalan jauh di bawah. Gue nungguin dia agak lama, setelah nongol dia nyuruh gue untuk jalan duluan. Saat masuk di Fish Dip gue langsung inget, tadi kita foto-foto di dekat boneka dan gue naruh bungkusan plastik di dekat panggung boneka dan kini… Bungkusannya ilang gak ada di sana.

Gue coba nanya langsung ke satpam dan mereka nyuruh gue untuk tetap tenang. Kata dia sih tadi ada satpam yang nemuin bungkusan itu dan lagi di lacak posisinya sekarang. Gue jadi agak lega ngedengarnya. Setelah nunggu agak lama kami di persilahkan menuju security office di bagian deket loket pembayaran. Nanya-nanya lagi kami malah di suruh ke kantor center security office di bagian belakang Sea World.

Kami terpaksa keluar lagi untuk bisa ke kantor center security office yang ada di belakang sea world. Uhhh… nyampe disana kita sempet di tanyain macem-macem soal barang-barang apa aja yang ilang dan di suruh mengisi berita surat kehilangan barang. Pas ngisi berita surat kehilangan, Nezz harus masukin nama lengkap sesuai KTP.

Ahaaa… Dari situ akhirnya gue tau siapa nama asli dari seorang cewek yang udah 4 tahun lebih gue kenal ini πŸ˜€
Selesai ngurusin surat kehilangan yang ribet akhirnya kita jalan lagi buat nyariin tempat buat buka puasa. Kita jalan kearah kolam buatan dan di dekat situ ada Solaria.

05.55 PM
Solaria

Kita langsung masuk dan ngambil tempat duduk di pojokan tempat dimana kita dulu duduk pertama kali datang ke Solaria. Si mbak pelayannya dateng nyamperin kami dan nawarin teh manis buat buka puasa. Kebetulan pas kita masuk tadi bertepatan dengan adzan maghrib. Alhamdulillah udah buka puasa… Sambil nunggu si mbak datang bawain teh manis, kita ngisi kertas pesenan kami. Gue sebenernya mau makan mie biar ada kuah-kuahnya gitu. Eh si Nezz malah gak mau kalau gue pesen mie, dia bilang harus pesen nasi. Okey… Setelah gue lihat-lihat lagi ada menu ayam asam manis dan air mineral dingin, sedangkan si Nezz pesen ayam goreng mentega.

Bill.jpg
Bill Pesanan

Pesan.jpg
Ayam Asam Manis + Ayam Mentega

Oh iya…
Gue lupa ngasih sesuatu buat Nezz yang dulu pernah gue janjiin ama dia. Gue buka tas gue dan ngeluarin sebuah bungkusan dan menyerahkan isinya untuk Nezz. Pas dia buka ternyata isinya sebuah coklat.
Iya… Gue dulu pernah janji bakal ngasih coklat dan es cream buat dia. Sayang es cream-nya gak mungkin gue bawa karena pasti bakal mencair di jalan.

Dia ngebuka isi plastik putih yang ilang tadi dan ngeluarin isinya. Sebuah kalender meja sriwijaya air dan selembar uang dollar US untuk gue.

Dolar.jpg
1 $ From Nezz

Dulu kalender ini pernah mau di paketin ke papua tapi gak jadi karena biaya kirimnya yang sangat mahal. Kita buka halaman demi halamannya dan ngelihat foto tokoh-tokoh terkenal dalam dunia penerbangan.

Teh.jpg
Tehnya Masih Panas.!!!

Dua gelas teh manis pesenan kita dateng…
Gak pake aba-aba si Nezz langsung minum teh manis pesenannya hingga hampir dari setengahnya. Kasihan banget dia, kayaknya udah haus banget dari tadi gue ajak jalan. Gue sih cuma melotot aja waktu dia nyamber isi teh manis itu, hehehe… Niatnya sih mau ngajak dia baca do’a buka puasa bareng dulu. Eh gak taunya malah dia udah buka puasa duluan. Wkwkwkwkwk… Ya udah gue baca do’a buka puasa sendiri aja. Nyam nyam nyam… (n n ,)v

Habis minum teh dia minum promagh pemberian gue dulu. Kayaknya sih perutnya mual gitu. Obatnya di kremus dalam mulut sambil minum teh.
Ahaaa… Pesenan ayam gue akhirnya dateng, gue irisin ayamnya dikit dan nyuapin irisannya ke mulut nezz. Oeheeem… Nyam nyam nyam… Enak gak.??? Hihihihihi…

Pesenan nezz akhirnya dateng juga beberapa menit kemudian. Sebelum kita makan gue ngambil botol saus dan ngegambar mata dengan inisial D D (kalian tau artinya apa.??) sebuah hidung kecil dan segaris lengkungan sebagai senyumannya di atas cetakan nasi berbentuk bulat mangkok di piring gue.

Ayam.jpg
Nasi Saus Smile DD

Nezz cuma ketawa waktu lihat inisial di bagian mata itu. Oh inisial-nya bisa juga ya, hehehehehe πŸ˜€
Oke lanjuuut acara makan-makannya. . . Gue nyuapin nezz ayam dan sayur, dia juga nyuapin gue pakai bunga kol dan sawi dari piringnya.

Nezz.jpg
Nezz, Ngambil Apaan Tuh.??

Gue gak suka wortel dan nezz tau itu. Wortelnya sengaja gue sisihin di pinggir piring. Nezz sengaja nusuk wortel itu dan dan menyuapkannya ke mulut gue dan maksa gue makan wortelnya. Aaaagrrrhhh. . . Hiksss. . . Gak sukaaaa. . .!!!
Tapi gue tetep maksain telen tuh wortel meski susah di tenggorokan. Oeheeeemmmm. . .

Makanan di meja udah habis, dan kami berdua kekenyangan. Nezz lagi ngelus-ngelus perutnya karena kekenyangan. Kalo ngelihatin dia lagi ngelus-ngelus perutnya kayak gitu malah mirip ibu yang sedang hamil. Udah gitu pakai dress yang mirip daster. Waah… Cocok dah jadi ibu hamil. Sambil ngelus-ngelus perutnya dia bilang “aku hamiiil…”, mhuahahahaha… Gue cuma senyum-senyum aja ngelihat dia kayak gitu.
Lucu… Sekaligus…. Mmmmm…. Hummmmm….

Di depan kami duduk ada satu keluarga chinnese yang terdiri dari ayah, ibu, nenek, dan ketiga anaknya. Yang cewek-cewek lucu-lucu tampangnya. Kami berdua cuma ngelihatin mereka makan aja dari meja kami.

Gak tau selesai makan gue malah mulai ngerasa mual. Karena udah habis makan gue minta obat promagh yang tadi nezz minum. Dia nyuapin obatnya ke mulut dan nyuruh gue ancurin obatnya di dalam karena gak pahit. Oeheeemmm alhamdulillah udah gak mual lagi…

Selesai makan kami keluar dari Solaria. Ada beberapa mobil lewat di jalan depan solaria. Gue gandeng tangannya nyebrang di jalan. Sampai di sisi jalan satunya gue berbalik dan ngambil gambar solaria tempat kita makan berdua tadi.
Mungkin… Gue gak bakal bisa datang ke tempat ini lagi…

Solaria.jpg
Solaria Ancol Malam Hari

Kita jalan lagi…
Kami mutusin buat duduk di pinggir kolam buatan di depan solaria. Gue ngeluarin cokelat tadi dan bukain satu buat dia. Gue pernah janji dulu buat ngasih dia coklat ini dan bakal mencoret-coret wajahnya dengan cokelat. Gue ngajak dia makan cokelat itu sambil nyoretin sedikit cokelat di pipinya, hehehehe. . .

Habis maem dan perang cokelat gue ngajak dia jalan lagi. Pas ngedeketin Sea Side Party dia ngajakin gue dengerin lagu miliknya Christina Perri – A Thousand Years [ Download disini ] yang suaranya samar-samar, gue gak bisa denger jelas lagunya saat itu (padahal aslinya lagunya bagus banget kalau pas lagi gandengan tangan gitu jalan-jalan di pinggir Sea Side Party).

Kita nemuin toilet…
Nezz sekalian aja pipis disana sementara gue nungguin sambil kemudian beli teh botol. Gue kasihan lihat nezz udah mulai capek jalan. Kakinya udah pegel karena pakai sandal hak tinggi. Dia nyuruh gue buat berhenti bentar dan….

Huuuuppp…!!!
Ya elaaah… Dia minta gendong. Huahahahaha… Gue jadi inget ama cerpen gue yang dulu… Bobotnya lumayan ringan. Mungkin sekitar 35 – 40 kg karena emang si nezz anaknya kecil. Gue jalan sambil gendong dia ampe di depan musholla musholla deket situ.

07.30 PM
Kita terus wudhu dan sholat bareng lagi dengan gue sebagai imamnya. Habis dzikir dan do’a bentar, kita jalan lagi menuju arah pulang.

Kita harus jalan jauh lagi supaya dapet angkot ke terminal priuk. Selama jalan kita ngelewatin trotoar yang pernah kita laluin dulu. Kadang-kadang gue gandeng tangannya sambil jalan bareng nyusurin trotoar sore itu. Romantis…

https://i2.wp.com/www.metrotainment.net/wp-content/uploads/2010/12/Gandeng-Tangan.jpg
Romantis

Kita udah jalan jauh dan nezz ngerasa capek lagi, gue nawarin buat gendong dia lagi. Nezz megangin pundak gue dan ngelompat di atasnya, huuupp… gendooong… Hihihihi… Dasar nezz manjaaa… πŸ™‚

http://kumahasia.files.wordpress.com/2011/05/gendong.jpeg
Gendooong…

Gue gendong dia lumayan jauh dan dia minta turun. Kita duduk-duduk di trotoar jalan ngelihatin orang-orang yang baru pulang tarawihan. Haduuuh… Gue absen sholat tarawih kali ini aja ya, buat ngabisin saat-saat terakhir bareng dia ya Allah… πŸ™‚

Lama duduk-duduk nezz ngajakin jalan lagi. Kita sampai di pertigaan jalan kompleks TNI AL. Gue nyebrang sambil gandengin tangannya lagi hingga terus jalan dan nyetop angkot ke terminal priuk.

08.55 PM
Di angkot dia ngelurusin betisnya yang pegel. Kasihan… kakinya pegel gara-gara jalan ama gue. Gue pijitin kakinya biar gak terlalu pegel. Udah agak enakan dia ganti mijit jari-jari gue. Dia mijitin jari-jarinya satu demi satu dengan caranya sendiri. Jari-jarinya di pencet terus di tarik hingga ke ujungnya. Sakit sih, tapi akhirnya rada enakan setelah di pijit.

Dia ngelihatin telapak tangan gue dan nyamain gurat-gurat lipatan tangan gue dengan lipatan tangannya, sama…
Gue tempelin telapak tangannya dengan tangan gue, gue genggam tangannya erat bertepatan dengan saat si sopir angkot yang mulai nyetir ugal-ugalan. Ngebut melalui mobil-mobil truk dan kontainer besar. Serem banget…

Gue rasain Nezz megang tangan dan lengan gue erat banget. Dia pasti ngerasa ketakutan. Biar gak kenapa-kenapa gue pegangin kakinya supaya tangan gue bisa menyilang di jadiin tempat dia pegangan biar gak jatuh. Gue berusaha ngencangin pegangan gue supaya dia gak kenapa-napa.

Nyampe di priuk kita turun dan ngelanjutin perjalanan lagi ke mall Kelapa Gading. Sebenarnya gue bisa aja nanti berhenti di Halte Busway Arta Gading, tapi gue mau nemeni dia sampai ke Mall Kelapa Gading dan mastiin dia naik angkot menuju ke kost-annya karena hari udah malam. Seperti yang kalian tau sangat rawan jika cewek naik angkot sendirian malam-malam.

Nyampe di mall Kelapa Gading kita turun. Kita nyebrang jalan sambil gue gandeng lagi tangannya. Sampai di ujung jalan kita nungguin angkotnya lewat. Sambil nunggu gue rapiin poni rambutnya, halus… Gue suka bilang ke nezz, coba rambutnya di kuncir ke belakang dan di poni supaya mirip dengan artis Aelke Mariska. Cantik…

https://dykas60v5.files.wordpress.com/2012/07/aelkemariska2528892529.jpg?w=224
Aelke Mariska – Cantiiik.!!!

https://dykas60v5.files.wordpress.com/2012/07/aelkemariskapart3.jpg?w=300
Kuncirnya Aelke Mariska – Like It

09.15 PM
Angkotnya dateng, dia naik ke dalam angkot dan gue cuma bisa natap dia dari kejauhan. Okey… Time is over, gue nyebrang lagi dan naik angkot 30 yang akan membawa gue ke Halte Busway Arta Gading.

09.30 PM
Gue beli tiketnya lagi Rp. 3500 dan nungguin busnya yang lamaa banget baru dateng.
Di Busway gue dapet tempat duduk, tapi pas di halte berikutnya ada ibu-ibu lagi hamil dengan anaknya yang masih kecil naik. Gue kasihan dan ngasih tempet gue ke ibu-ibu itu. Gue sandaran di tiang besi deket pintu busway sambil sms-an ama nezz. Intinya gue puas dan seneng bisa pergi bareng dia seharian ini.

Jalan bareng, sholat bareng, buka puasa bareng, melakukan sesuatu yang dulu hanya bisa jadi mimpi dan kini sekarang bisa jadi kenyataan. Thanks ya Allah…
Hari ini terlalu berkesan banget untuk gue jalani bersama dia. Gue gak tau ini mungkin jadi pertemuan terakhir buat gue atau apa. Gue gak peduli apapun lagi yang penting gue pengen selalu nikmatin semua yang udah seharian kami jalanin.

Gue cuma bisa nulis semuanya dalam blog gue ini. Gue yakin beberapa bulan, tahun, atau entah kapan lagi saat gue ngebuka postingan ini gue bakal kembali tersenyum… Saat mengingatmu…

Cijantung
23 – Juli – 2012
05.00 PM…

Posted by Wordmobi

Iklan

About Dyka

Hai, nama gue Dyka. Gue admin blog ini. Gue suka nulis, nulis apa aja. Kerjaan gue aslinya perawat. Jadinya ya perawat sekaligus merangkap sebagai seorang Blogger. Moga kalian suka dengan tulisan gue meski kadang tulisannya gak jelas dan rada 4L@Y. Senang berteman dengan kalian. ;) Happy Blogging :)

38 responses »

  1. Deasy Nezz berkata:

    Hemmm….Nice….!! πŸ˜‰
    Akan jadi kenangan yah….?Semoga gak terlupakan ,luntur karna waktu and jarak,heeeemmmm……

  2. jayputra9 berkata:

    keren. πŸ˜€

  3. njiiiirrr… so sweeeeeettt banget njiirrr…
    gue gak nyangka ternyatlu seromantis itu dyk…
    kampreeeet lu dyk.. jadi iri gue…
    hahshshahahaha..

    tapi kok gak ada adegan ciumannya ya ?? emang di sensor atau gimana nih ?? (eh?)
    hahahahahahaha…

    btw.. kalian cocok bgt, ya kalo emang suka sama suka pasti ada jalan kok..
    selala ada usaha, apa sih yg gak mungkin…

    jujur aja ya.. kalo gue jadi si nezz, gue udah klepek2 bgt dah..
    gue redho dah di apain juga (eh? kok gue gampangan bgt ya?)
    wkakakakkakaka…

    manttttaaaaaaaaaaaappppp…
    this is the best story i`ve ever read on this blog…

    • @_ilhamakbari berkata:

      Setuju, wan ! πŸ˜€
      Cocok beeuuudddd berdua inii .. πŸ˜„

      • Dyka berkata:

        Cucok.??? Hihihihi… Cucok itu bukanx paruhx ayam ya.??? πŸ˜€

        “Teman harus selalu di perjuangkan, apapun itu. Teman baik selalu paling berharga”

    • Deasy Nezz berkata:

      Maaf bulan ramadhan dilarang macem2,xixixi…xixiix….(Padahal kalaupun gak ramadhan gak macem2 loh) πŸ˜›

      Masa the best…??
      Coba cek blog nez dunk wan,siapa tahu ada yang the best juga….uhuk..uhuk….

      • Dyka berkata:

        Si one emng otakx mesum mulu… W jdi inget kata2 dia di status fb “seorang pria bru d sebut gentle saat pipis sambil melepas kedua tanganx, #oh gitu #oke sip”

        “Teman harus selalu di perjuangkan, apapun itu. Teman baik selalu paling berharga”

    • Dyka berkata:

      Hah.?? Di apa2in.??? Wkwkwkwkwk gila lu one, emng eykee cowok apaan.??? (lho.??) mmmm…. Tergantung keadaan aja knapa seseorng bsa brsikap romantis πŸ™‚

      “Teman harus selalu di perjuangkan, apapun itu. Teman baik selalu paling berharga”

  4. @_ilhamakbari berkata:

    Oia, Nezz itu siapanya Dyka ? Pacar ? 😐
    Ah, kampret, saya mantan aja ngga punyaa 😐
    *ditabok

    (( masih 3 smp, woyy !! ))

    • Dyka berkata:

      Mmmmmmm…. Nnti deh biar satpam di security center aja yg ngejawab :p

      “Teman harus selalu di perjuangkan, apapun itu. Teman baik selalu paling berharga”

  5. Deasy Nezz berkata:

    Ssssttt….Udah jangan ribut ah,malu dilihat tetangga… πŸ˜›
    Cerita ini hanya terjadi sekali aja kok…..So the end dech…!
    hehheh…hehehhe…

  6. Deasy Nezz berkata:

    Nezz pakai mukena yang udah di siapin disana, dia kelihatan cantik banget…

    Kata2 itu yang nez suka,perasaan dari dulu gak pernah dibilang cantik,eh tiba2 aja dibilang gitu….hihiih..hihihi…*GR BERAT!
    πŸ˜›

  7. Wahyu Chandra berkata:

    Kemaren kamyuh ke gading kenapa ga sms akyuh? Gue tiap hari lewat situ, om. ahh, ilang deh kesempetan gue dapet traktiran.

    btw, sorry om ga bisa nepatin rencana buat ketemuan. lagi ribet2nya sama kerjaan nih. kapan2 kalo ke jakarta lagi kasih tau akyuh e44. xixixixi.

    • Dyka berkata:

      Emng kamyuuuh krjax ngelewatin kelapa gading ye.?? Alhamdulillah kemarin gk sempet ktmu kmu, klo ketemu bisa di palakin mie ayam.!!! Bsk2 w hrus mnyamar πŸ˜€

      “Teman harus selalu di perjuangkan, apapun itu. Teman baik selalu paling berharga”

  8. abedsaragih berkata:

    Sob,,mungkin satu harian nih saya artikelnya ibarat diary ya sob,,,mantap tulisannya πŸ™‚

    • Dyka berkata:

      Setelah di review lagi msh bnyak kalimat n kata2 yg salah om. W perlu kaji ulang sistematika penulisan dlm sbuah cerita. Kyakx kronologisx terlalu terburu2 dlm pnyampaian ceritax. Msh mw blajar lagi gmna sh bercerita yg baik itu.

      “Teman harus selalu di perjuangkan, apapun itu. Teman baik selalu paling berharga”

  9. 1Noel berkata:

    aapaaaaa….
    ente di jakarta bro .,.?
    kok gak bilang2 ane nih..
    mampir donk kerumah ane di cakung jakarta timur πŸ˜€

  10. zalzzz berkata:

    Gw mau nangis neh πŸ˜₯
    bukan karena kalian,,tapi karena ini
    http://www.beritateknologi.com/nokia-akan-batalkan-perilisan-symbian-carla/
    hicks…hicks….
    Ya udah semoga kalian jd keluarga yg sakinah dan kekal selamanya..(lho?) πŸ˜€

    • Dyka berkata:

      Hadeh… Carla n donna udh jdi kenangan sob. Relain aja… Hapus air mata (boongan) mu πŸ˜€

      “Teman harus selalu di perjuangkan, apapun itu. Teman baik selalu paling berharga”

  11. cumakatakata berkata:

    hmmm.. padet banget kenangannya….

  12. brianraga berkata:

    bakal jodoh kalian bro πŸ™‚
    semoga yaa πŸ™‚ amin

  13. This is the Batik Lawasan Pekalongan mixed with Orange Doff Cobra Skin Leather.Mabok gak Loe tuh baca judulnya tas batik gue, hehehehe ;-)Kalo pada penasaran, coba jalan ke MOI – Mall of Indonesia di Kelapa Gading Square untuk lihat koleksi cantik dari Kunthi Batik Bags (di Koloni Counter yak).Saya cinta batik forever!

  14. dunhill Blue berkata:

    Hello there, just became aware of your blog through Google, and found
    that it is really informative. I am gonna watch out for brussels.
    I will be grateful if you continue this in future.
    Many people will be benefited from your writing. Cheers!

  15. Write more, thats all I have to say. Literally, it seems
    as though you relied on the video to make your point.
    You obviously know what youre talking about, why waste your intelligence on
    just posting videos to your weblog when you could be
    giving us something enlightening to read?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s