https://dykas60v5.files.wordpress.com/2012/12/prajab.jpg PRAJAAAB.!!!

Assalamu’alaikum. . .
Hai guys, lagi apa.? Udah pada cukur bulu ketek belum.? Pasti banyak yang belum kan.??? Gue punya cara praktis memusnahkan bulu ketek secara cepat, tepat dan mudah. Tinggal basahi bulu keteknya pakai bensin lalu bakar. Dalam sekejab bulu ketek anda akan bersih tak bersisa (bahkan ketek-keteknya pun akan ikut sekalian hilang)

Hehehe. . .
Cukup untuk sesi tips and trik-nya. Sekarang gue mau lanjutin cerita gue pada postingan SEBELUMNYA. Masa-masa PRAJAB yang penuh tekanan fisik dan mental udah lewat. Tapi BEKASNYA masih terpatri dalam ingatan gue. Meski sebenarnya kegiatannya melelahkan tapi gue jadi kangen saat-saat disiplin selama masa PRAJABATAN itu.

Gue kangen tiap hari harus bangun dan berangkat subuh-subuh, gue kangen apel ramai-ramai tiap pagi, gue kangen kita di hukum bareng-bareng, gue kangen di teriakin dan di bentakin tiap hari oleh panitia, gue kangen kita ketawa sama-sama waktu lihat teman yang apes banget kena jatah push up puluhan kali gara-gara kesalahanya sendiri, gue kangen kita teriak-teriak SIAP IJIN MASUK tiap mau masuk kelas, gue kangen kita makan cepat dengan muka bodoh masing-masing, dan gue kangen dengan kekompakan kita dalam menghadapi semua masalah yang ada.

Gue inget pas gue bareng teman-teman yang cowok mau sholat jum’at. Kita sholat di masjid yang jaraknya lumayan jauh dari gedung DIKLAT. Siang itu cuacanya panas banget, panitia ngasih aturan ke masjid harus jalan kaki dan gak boleh pakai motor.

Sial banget, kita harus jalan kaki panas-panas ke masjid.??? Tapi gak apa-apa, dengan jalan kaki kita bisa sekalian jalan-jalan ngelepas ketegangan selama PRAJAB. Kami jalan bareng, keluar dari DIKLAT temen gue keluarin rokok dan jalan dengan santainya, temen gue yang satu juga ikut-ikutan ngerokok + ngebalik topi KORPRI-nya ke belakang. Kita jalan terus sampai di lampu merah. Ada sebuah mobil berhenti di dekat dan membuka kaca mobilnya. Alamak. . . Itu kan Kak Sari.!!!, dia salah satu panitia PRAJAB yang paling cerewet. Sambil nongolin kondenya dari kaca mobil dia ngacung-ngacungin tangannya ke temen gue yang sedang merokok.

Wkwkwkwk. . . temen gue kaget banget sambil cepet-cepet sembunyiin rokok dan balikin topinya ke depan. Kayaknya nanti kita dapat masalah deh. Dan… Bener aja, pulang sholat jum’at kita ngejalanin rutinitas lari siang. Setelah lari siang lalu baris dan ambil kotak makanan, kak Sari datang masuk ke ruangan dan ngasih pengumuman dengan suara yang keras. “TADI SIAPA YANG MEROKOK DAN BALIK TOPI KE BELAKANG SEWAKTU JALAN KE MASJID.??” . JEGLERR… Temen gue yang udah pucat demi melihat kak Sari langsung ngacung, mendingan jujur dari pada nanti malah lebih parah. Ujung-ujungnya kak Sari ngasih hukuman makan siang sambil berdiri di atas kursi masing-masing. Hahahaha. . . Malu berat bro. . .

Masa-masa PRAJAB yang berat ternyata nyisain satu kenangan manis buat gue. Ceritanya gini, gue punya temen cewek PRAJAB sama-sama satu instansi dari dinas kesehatan. Bedanya dia dari jurusan kebidanan, sedangkan gue dari keperawatan. Gak tau siapa yang mulai pas jam materi pelajaran kita gak sengaja pandang-pandangan. Karena sama-sama malu, masing-masing buang pandangan. Tempat duduk kita rada berjauhan, dia di depan dan gue di belakang. Gue jadi iseng perhatiin dia terus. Makin lama gue perhatiin kok kayaknya gue ngerasa dia sangat menarik di mata gue.

Anaknya gak cantik-cantik amat, badannya mungil kecil, kulitnya juga rada gelap gara-gara lari siang bolong selama PRAJAB, tapi dia manis banget kalau lagi senyum, rambutnya di kuncir kebelakang karena emang selama PRAJAB rambut cewek-cewek harus di kuncir dan di ikat pake jepit pita jala. Bulu matanya lentik, sorot matanya tajam, anaknya rada pendiam, tapi gue berani pastiin kalau dia termasuk cewek pintar. Tiap materi berlangsung dia selalu perhatiin pengajar dengan cermat dan rajin catat bagian-bagian materi yang di anggap penting di buku catatan miliknya. Tiap ulangan materi juga gitu, di saat teman-temannya kasak-kusuk buka buku dan nyontek di kanan kirinya, eh dia tetep tenang dan fokus dengan soal ujian yang ada di depannya. Waduh… Tipikal cewek kayak gini nih yang gue yang suka.

Entah sejak pandang-pandangan pertama itu gue jadi makin sering perhatiin dia. Dia juga gitu, tiap gue noleh ngelirikin dia, eh dia-nya juga sedang lihatin gue. Whuehehehe. . . Jadi malu. . . Hal kayak gini bukan sekali dua kali, tapi tiap hari. Temen gue juga bilang kalau ada teman cewek sedang perhatiin gue, pas gue noleh eh ternyata emang dia yang sedang perhatiin gue lalu pura-pura buang pandangan ke arah lain. So. . . Masih percaya gak sih kalau itu adalah suatu kebetulan.??? Ckckckck

Di satu waktu gue pernah duduk berdua bareng dia dan ngajakin ngobrol. Dia rada kikuk waktu gue ajak ngobrol. Setelah gue tanya-tanya ternyata dia dari daerah Toraja. Udah 3 tahun tinggal bareng sama kakaknya yang udah menikah di Nabire, dia anak ke lima dari tujuh bersaudara, umurnya beda setahun di bawah gue, dan sudah 2 tahun kerja di RSUD Nabire di ruangan bersalin. Aneh banget ya, gue aja udah 5 tahun kerja di RSUD Nabire tapi gak pernah ngelihat dia. Tapi kayaknya sih wajar, ruang bersalin itu emang pintunya di tutup terus. Jam besuknya juga di atur. Petugasnya juga jarang keluar. Pantes aja gue gak pernah lihat dia selama ini kalau lagi dinas di RS.

Sebenarnya gue pengen PDKT sama dia, tapi gue mikir lagi. Keyakinan kita beda, gue muslim dan dia nasrani. Jadi… Ujung-ujungnya pasti sulit. Gue juga udah males ngejalanin hubungan yang sifatnya main-main. So… Kayaknya kita cukup berteman aja deh walau kadang-kadang kita tetep suka curi-curi pandang gitu. Wkwkwkwkwk… Asoooy…

Selesai ngebahas soal cinta, sekarang kita ngebahas soal yang lain. Gue ceritain waktu hari terakhir kita PRAJAB aja ya. Hari terakhir PRAJAB kita di suruh bawa bunga. Tapi bunganya bunga tabur seperti yang biasa di tabur di kuburan-kuburan gitu. Satu orang bawa satu macam bunga. Gue punya firasat buruk dengan bunga tabur yang kami bawa ini. Secara selama ini para panitia gak pernah nyuruh kami bawa apapun dari rumah. Pasti ada yang mereka rencanain buat kami di hari terakhir ini.

Di hari terakhir semuanya biasa aja sama seperti hari-hari sebelumnya. Cuma yang membedakan pas rutinitas lari siang sebelum jam makan. Tuhaaan… Rutenya jauh banget di banding rute lari yang biasa kami lalui. Jaraknya 2 kali lebih jauh dari rute biasanya. Sumpah mampus, sinar matahari jam 12 siang bener-bener menyiksa. Itu pun di tambah lagi dengan debu-debu yang ada di pinggir jalan. Hoaaaaaah… Fanaaaazzz.!!!

Selesai lari balik ke DIKLAT seperti biasa kami senam peregangan otot-otot di terik matahari lalu di lanjutkan dengan push up 20 kali. Habis push up kami di suruh tidur terlentang, dan tuhaaaan… Sumpah panas banget.!!! Silau.!!! Habis itu kaki di suruh angkat ke atas 90″ kemudian turun 45″ dan di tahan. Perut sampai kram-kram saking lamanya. Pokoknya kita di jemur habis-habisan siang itu.

Eheeemmm…
Sebelum lari siang tadi gue celingak-celinguk nyariin si cewek yang gue ceritain di atas, tapi ternyata gak ada dalam barisan. Kemana dia.?? Gue menduga kayaknya dia lagi sakit dan sedang ada di klinik kesehatan DIKLAT. Dugaan gue cukup beralasan sih, soalnya gue lihat satu hari sebelumnya, wajahnya lemes banget. Waktu ngikutin materi pun dia kayaknya gak konsen dan sering ngeluh. Pas dia ngelihat gue, gue ngasih kode gerakan yang artinya “apa kamu baik-baik aja.??”. Dia cuma senyum n ngangguk.

Pas makan siang juga gitu, gue lihat tempat duduknya kosong. Itu artinya dia emang lagi di klinik dan gak ngikutin kegiatan lari siang hingga makan siang ini. Entah kenapa gue jadi cemas kalau kenapa-kenapa sama dia. Selesai makan siang yang super kampret itu kami lanjutin dengan materi (kenapa gue bilang makan siang super kampret.?? Itu karena panitia ngehitung makan di hari terakhir ini harus habis di hitungan ke tiga, #MAMPUS…).

Di tengah materi lanjutan eh dia datang masuk ke kelas dengan raut muka lesu khas lagi sakit. Matanya rada berair, itu tandanya dia emang belum sembuh dari hari kemarin. Sekitar jam empat sore materi pun berakhir. Ini artinya jam sisa terakhir ini akan di ambil alih oleh panitia.

Wheeew…
Ada yang asyik, snack sore kali ini kami makan di lapangan luar. Makan duduk bersila di luar jauh lebih rilex ketimbang makan di dalam ruangan yang hawanya tegang melulu. Selesai makan kita di suruh baris perkelas, setelah itu kita di suruh PBB (Peraturan Baris Berbaris) untuk mengisi kekosongan waktu.

Lagi asyik PBB tiba-tiba nongol mobil pemadam kebakaran masuk area lapangan DIKLAT dan parkir di halamannya. Waduh… Kayaknya nanti ada acara basah-basahan nih. Apalagi kami tadi di suruh bawa bunga tabur, udah pasti nanti kami bakal mandi kembang. Selesai PBB temen-temen udah kasak-kusuk nitipin jam, dompet, dan HP di satpol PP yang ikut dalam kepanitiaan.

Gue ngelihat si cewek yang gue taksir di barisan kelas sebelah masih pakai jam tangannya. Gue ngasih tau supaya titipin jamnya di panitia. Tapi dia cuma senyum, terus bilang ke gue kalau nanti dia gak akan ikut basah-basahan. Badannya lagi gak enak banget. Gue cuma ngangguk aja sambil ngelihatin dia.

Sekitar jam 5 sore kami di suruh duduk bersila di lapangan. Ketua seksi acara yang lumayan galak, pak Adrianto cuap-cuap soal pentingnya rasa kebersamaan, disiplin, dan selalu melayani masyarakat tanpa memandang status sosialnya dari mana. Sambil ngedengerin dia ceramah di depan, panitia dari seksi Disiplin nyuruh kami berdiri satu demi satu lalu di suruh lari masuk ke ruangan yang arahnya menuju lapangan halaman belakang dari gedung DIKLAT.

Pas gue di suruh berdiri dan lari masuk ke ruangan yang gelap dari jauh gue udah lihat temen yang lari di depan gue tadi lagi jongkok di mandiin ama panitia pakai gayung. Gue juga di suruh jongkok dan di guyur air bunga pake gayung. Awalnya gue nyangka itu air bunga biasa. Eh gak taunya itu air got + bunga yang baunya minta ampun. Sumpaaah bau bangeeet…!!!

Habis di guyur kita di suruh duduk bersila di lapangan belakang. Sejenak gue bergidik jijik saat ngelihat ada ulat kecil dari air got tadi sedang menggeliat-geliat di topi gue. Sambil menyentil ulat itu gue ngelirik si cewek yang gue taksir dimana berada. Dia gak ada di antara kami. Pas ngelihat ke arah klinik yang emang kelihatan dari tempat kami duduk sekarang gue lihat dia sedang duduk di kursi. Kayaknya emang dia gak di siram karena emang lagi sakit.

Pas kami di suruh nyanyi lagu “SYUKUR” suasananya sedih banget. Temen-temen gue yang cewek pada nangis tersedu-sedu. Panitia emang sengaja ciptain suasana sedih dengan nyuruh kami masing-masing merenungi kesalahan kami. Pas yang lain lagi nunduk sedih gue malah celingak-celinguk kanan kiri mandangin baju temen-temen gue yang kotor campur aduk dengan bunga kena air got.

Pas lagi celingak-celinguk gue lihat si cewek ini di suruh duduk gabung dengan kami di bagian depan. Badannya gak di siram, tapi kepalanya di taburin bunga banyak banget. Bahkan jauh lebih banyak di banding bunga di kepala kami. Gue lihat dia nangis dan berkali-kali seka air matanya dengan sapu tangan. Sekali lagi gue lihat wajahnya pias banget, mungkin pengaruh sakit makanya kayak gitu. Kasihan lihatnya.

Sekali lagi panitia cuap-cuap ngasih kami wejengan supaya jadi PNS yang baik dalam melayani masyarakat. Sambil dengerin kami di semprot dengan air dari selang mobil pemadam kebakaran. Huaaaaah… Seger… Badan kami jadi sedikit bersih dari kotoran air got setelah di semprot air dari selang pemadam kebakaran itu. Brrrrrrr…. Dingin….

Habis itu kami di suruh jalan baris memanjang buat salaman dengan semua panitia. Mereka semua lalu satu-satu memperkenalkan diri masing-masing dan meminta maaf kalau selama PRAJABATAN ini mereka suka membentak kami dengan suara yang keras. Semua mereka lakuin karena mereka harus di tuntut seperti itu selama PRAJAB.

Hari semakin gelap, waktu udah menunjukkan jam 6 sore. Sebelum bubar gue sempetin foto-foto bareng teman-teman sesama perawat dan panitia. Untuk kesempatan terakhir gue sempet ngelihat dia jalan keluar gerbang gedung PRAJAB dan di jemput oleh kakaknya.

Nanti kami bisa ketemu lagi di hari jum’at buat olahraga di BKD dan acara penutupan PRAJAB hari sabtu. Sedang di hari minggunya kami rencana rekreasi ramai-ramai di pantai sekaligus acara perpisahan. Sebab setelah ini kami udah masuk kerja di instansi kami masing-masing sesuai SK penempatan dan gak akan ketemu lagi.

See u all…
Gue bakal selalu kangen dengan kebersamaan kita selama PRAJABATAN 16 hari kemarin. Gak ada yang mustahil jika semua di jalani dengan bersama-sama.
SIAP.!!! PRAJAAAB.!!!

NB :
Foto-foto selama prajab ntar gue upload belakangan 😀

OM TANTE…
Add Facebook dan follow Twitter gue yah :
@ Facebook :
Facebook.com/dyka.asmara
Follow Twitter :
Twitter.com/dhika_asmara

Telah di baca sebanyak : Counter Powered by  Counter4me.com Kali?

Baca Juga :

Posted by :

Posted by Wordmobi

Iklan

About Dyka

Hai, nama gue Dyka. Gue admin blog ini. Gue suka nulis, nulis apa aja. Kerjaan gue aslinya perawat. Jadinya ya perawat sekaligus merangkap sebagai seorang Blogger. Moga kalian suka dengan tulisan gue meski kadang tulisannya gak jelas dan rada 4L@Y. Senang berteman dengan kalian. ;) Happy Blogging :)

5 responses »

  1. baryonk berkata:

    tul tuh gan…
    Harus punya mental yg kuat gan..
    Siap lahir batin…
    Wah klo mentalnya kayak banci purba mah pasti gawat gan..
    Gk kebayang deh…
    Ha…ha…
    Semangat.!!!

  2. Erit07 berkata:

    G ngeri waktu bca air got!
    Hueksss,bayangin aja pengen muntah!

  3. Erit07 berkata:

    Nitip Dykampreet. .
    #kbur. .
    Ttpod winamp,aplikasi pemutar musik untuk s60v5mu.http://erit07.wordpress.com/2012/12/23/ttpod-winampaplikasi-pemutar-musik-handal-untuk-s60v5mu/

  4. arie kusuma berkata:

    coba kau cek punggungnya si cwek bolong apa kagak? wkakaka kok kaya ospek yak?? xixix pake disiram air got.. hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s