https://i2.wp.com/i2.ytimg.com/vi/C-ri9o3qRW8/0.jpg
Perpisahan Termanis

Assalamu’alaikum. . .
Hello blogger how are u.? Gimana ibadah puasa kalian.? Masih lancar-lancar aja kan.? Oeheeem. . . Gue malah udah batal 2 kali gara-gara gak bisa nahan perasaan dan mual. Hiksss. . . Punya utang dua deh, moga aja utang puasanya gak berbunga. Lho.?

Okey. . .
Kali ini gue gak posting apa-apa soal symbian. Lagi malas chuy. . . Ntar aja ya kalau gue udah nyampe di Papua. Ehmmm. . . Gue masih pengen lebay-lebay-an, so jangan bosen ya tuk baca postingan lebay gue edisi kali ini. Mhuahahaha. . .

Masih berhubungan dengan postingan gue YANG INI . Ternyata pertemuan gue yang kemarin itu bukan pertemuan kami yang terakhir. Namun tetep memang gue akuin itu adalah pertemuan termanis selama gue di Jakarta (fiuuuh lebay….) #Plaaaak…

Masih dalam minggu yang sama gue masih pengen ngabisin waktu yang tersisa bareng dia. Hari kamis kemarin kita udah ketemuan meski sempet di warnai perasaan BT gara-gara jalan macet but. . . what ever-lah. . . Yang penting kita nikmatin aja saat-saat terakhir ini.

Gue sebenernya hari ini mo nyari tiket kapal ama nezz bentar sore. Tapi gue takut kalau nanti waktunya mepet dan gak sempat. So gue putusin tuk jalan pagi ke Priuk Naik Busway sendirian. Gue asli buta arah jika nyari travel di priuk sendirian. Mudah-mudahan ntar dapet tiketnya. Sepanjang jalan lepas dari halte Mall Artha Gading gue memilih tuk berdiri. Ngelihat kanan kiri jalan, gue jadi inget waktu mau ke ancol dulu. Busway pun akhirnya nyampe di daerah priuk. Ngelewati pasar ular dan nyampai di tikungan. Itu ada Berkat Bahagia Travel, tempat Nezz dulu kerja disana. Lepas dari tikungan gak jauh dari situ bus pun berhenti di Halte Bus Enggano. Gue mutusin tuk turun disitu dan jalan beberapa meter ke kantor Berkat Bahagia Travel.

TP4.jpg
Berkat Bahagia Travel

Gue sejenak berdiri mematung di depan bangunan kecil itu. Ya ampuuun, sekarang gue ada di sini. . . Sendiri di depan mata gue ada tempat Nezz kerja dulu sebelum akhirnya pindah ke travelnya dia yang sekarang. Gue suka senyum saat inget gue sering nelpon dia waktu masih kerja disini.

Puas berdiri mematung di luar gue masuk ke dalam. Ada mbak-mbak yang sedang sibuk ngurusin berkas-berkas. Gue bilang ke mbak-mbak tadi mau pesen tiket kapal dengan tujuan Nabire. Gue di suruh nunggu bentar sambil ngisi kertas Nama dan Umur. Sambil nunggu, gue lihat-lihat ruangan di dalam. Itu ada komputer, gue yakin dulu nezz sibuk kerjain kerjaannya di depan komputer itu. Huehehehe… Rasanya aneh sekaligus amazing gue bisa nyampe disini.

TP5.jpg
Ruangan Kerja Nezz Dulu

15 menit kemudian tiket gue udah jadi dan tertera di sana kapal berangkat jam 11 siang esok hari. Setelah membayar gue segera keluar dan ngelanjutin perjalanan naik busway. Sebenarnya gue bisa aja lanjut balik naik busway ke PGC, tapi kali ini gue mau lanjut ke terminal priuk.
Cuma butuh waktu 5 menit tuk sampai di terminal ini. Gue turun dari halte busway dan nyebrang di koridor yang ada di sebelahnya.

TP.jpg
Halte Busway Tj. Priok

TP2.jpg
Posisi Nezz Saat Ketemu Gue

TP3.jpg
Kita Ketemu Pertama Kali Disini, Di Halte Ini…

Gue inget warung-warung itu saat gue turun di bus untuk pertama kalinya ketemu dengan Nezz. Gue inget musholla tempet gue sholat sambil nunggu Nezz. Dan ini yang paling membekas, gue sekarang berdiri dalam halte busway waktu kita cari-carian di terminal dan ketemu disini untuk pertama kalinya dan kesemuanya bisa kalian baca di postingan gue YANG INI . Gue berdiri cukup lama disini memandangi semuanya hingga gue puas dan kemudian balik lagi ke PGC naik busway.

Hari udah siang pas nyampe di rumah. Gue mau istirahat dulu sebab nanti sore gue udah janjian buat ketemu Nezz lagi. Mungkin ini bener-bener yang terakhir sebab besok gue udah harus balik.

Ehmmm…
Berkaca pada pengalaman hari kamis kemarin gara-gara macet, gue coba antisipasi dengan berangkat lebih awal. Jam 3 gue udah mulai jalan dari rumah dan naik busway ke Kelapa Gading – Jakarta Utara. Di busway kali ini penumpang-nya banyak banget.!! Awalnya gue dapet tempat duduk, tapi gue kasihan ama ibu-ibu hamil yang baru naik ama suaminya. Gue berdiri dan gue persilahkan si ibu untuk duduk di tempat gue.

Karena penumpangnya berjubel gue ampe gak bisa gerak sedikit pun meski cuma untuk satu langkah aja. Haduh namanya juga perjuangan untuk ketemu jadi gak apa-apa deh πŸ˜€ kalau gak kayak gini kan malah gak kerasa usaha kerasnya, huehehehe. . .

Tapi sayang. . .
Lagi-lagi sial, beberapa puluh meter di dekat Halte Artha Gading macetnya minta ampyuuuun.!!! Selama setengah jam gue menahan BT yang amat kampret gara-gara bus-nya cuma bisa ngesot di keramaian jalan Jakarta saking macetnya jam pulang kerja. Gue yakin banget, siput kayang peliharaan si Wahyu Chandra malah bisa ngesot lebih cepet dari bus ini, FIUUUH. . .

Tepat jam 05.30 PM gue akhirnya bisa turun di halte Artha Gading dan kemudian nyetop angkot untuk nantinya turun di depan Mall Kelapa Gading (MKG). Tapi lagi-lagi kampret, angkot yang gue tumpangi ngambil jalan muter dan itu artinya untuk sampai ke Mall Kelapa Gading yang biasa butuh cuma 15 menit kini harus di tempuh sekitar 25 menit. Oh My Ghossst…!!! (Upsss).

Di dalam angkot gue cuma bisa pasang wajah manyun mengharap belas kasihan si sopir. “Pir… Pleaseee… Jangan muter-muter lagi. Gue letih… Gue lelah… Gue dehidrasi….. #Preeet!!!” . Saking BT-nya gue ampe gak denger nada SMS Telkompret Call Me (CM) dari Nezz di ponsel gue. Di sekitaran SOGO gue baru Call balik si Nezz, katanya dia udah nyampe di depan Mall Kelapa Gading dan nungguin gue di tempat biasa #Pinggir trotoar .

Dari jauh gue udah lihat dia pakai baju seragam travel tempat dimana dia kerja. Pas gue deketin gue kasihan ngelihat dia. Bibirnya kering tanda sedang mengalami dehidrasi. Kita rada bingung habis ini kita mau makan dimana buat buka puasa, sedangkan saat ini waktu udah mepet.

Tepat di depan Mall Kelapa Gading ada resto KFC. Dari pada bingung mau buka di mana mending kita makan di KFC aja. Yuuuk. . .
Karena letaknya persis di depan MKG, kita harus nyebrang jalan dulu. Gue gandeng tangannya buat nyebrang sama-sama. Kita masuk ke KFC dan. . .
O_May_Gad.!!!
KFC-nya antri panjang kayak orang antri beras.!!! Nezz malez ngantri dan nunggu lama, dia terus narik tangan gue dan ngajak makan di Solaria dalam MKG aja.

Pas kita mau nyebrang lagi eh udah kedengaran adzan maghrib. Untung tadi gue sempet beli Teh Botol NU Gr**nTea di PGC. Gue bukain teh botolnya dan nyuruh dia buka puasa duluan. Nezz nyuruh gue baca do’a buka puasa dan meneguk teh botolnya. Habis itu gantian deh gue yang minum, ckckckckck… Alhamdulillah…

Habis nyebrang kita terus masuk ke MKG. Kita naik ke lantai satu dan muter-muter nyari Solaria. Muter-muter gak jelas kita ampe bingung sendiri nyasar kemana. Eh itu ada Office Boy MKG yang lagi ngepel, kita nanya dia aja. “Cynnn… Solaria-nya kalau di sini dimana ya.??” menurut dia Solaria-nya ada di lantai 2. Ya udah kita lalu nyari eskalator dan naik ke lantai 2.

Pas jalan di lantai 2 kita lihat gerai yang jual boneka-boneka lucu. Gue pernah janji mau ngasih kenang-kenangan boneka buat Nezz. Gue nawarin boneka sekarang, tapi Nezz mau nanti aja habis makan biar gak repot. Kita jalan lagi dan dari jauh Nezz udah ngelihat warna-warna ungu khas Solaria. Kita sempet main taruhan jika warna ungu itu bener Solaria apa bukan, soalnya dari jauh masih samar-samar gitu. Pas makin deket emang bener itu Solaria, hehehe. Kita terus nyari meja yang masih kosong buat duduk dan pesen makanan.

Meja yang kami tempati kurang asyik. Sebuah meja kecil untuk dua orang saling berhadapan dengan satu sofa dan satu kursi plastik. Nezz duduk di sofa dan gue milih duduk di kursi. Kami berdua milih menu Cah Jamur + Lemonade untuk gue dan Ayam Rica-rica + Teh Manis Hangat untuk Nezz.

TP6.jpg
Ping… Ping… Ping…

Ahaaa…
Gak seperti biasanya bro, pesenan kami cepet banget datang. Cah jamur gue datang lebih dulu, habis itu gue nunggu Ayam Rica-rica pesenan Nezz dan kami mulai makan sama-sama. Gue coba nyuapin Nezz dengan jamur pesanan gue. Nezz juga nyuapin gue dengan ayam Rica-rica-nya yang rada pedas, HOAAAAAAAHHHH.!!!
Gue sempet ngelirik cewek yang duduk di samping meja kami. Kayaknya sih dia merhatiin kita dari tadi suap-suapan. Dan memang gue ngelihat dia senyum-senyum aja ngelihat gue suap-suapan ama nezz, sempet malu sih. . . tapi bodo amat ah. Hihihihi

Pas lagi asyik makan kita suka ngelihatin satu meja di samping belakang gue. Seorang ibu dan anaknya sedang makan bareng. Si anak lucu banget makan sambil di suapin ama ibunya, hihihi. Habis itu kadang-kadang ada juga ibu-ibu yang ngajak 4 orang anaknya jogging di Mall. What.?? Jogging.?? Anak yang di gendongnya masih kecil, tapi imuuut banget. Hehehehe. . .

Gue gak ngelihat waktu si Nezz nyuapin wortel ke mulut gue. Uhuuuuk.!!! Wortel lagi wortel lagi. . . gue gak suka wortel. Waktu di Solaria Ancol wortelnya masih kerasa rasa mentahnya, tapi wortel di Solaria MKG ini kok enak.?? Cukup lunak dan gak kerasa rasa mentahnya. Nyam nyam nyam. . . Ohoook ohoook :p

Lama makan dan duduk di Solaria kita mutusin buat jalan lagi. Sekarang saatnya kita untuk nyari boneka. Dari jauh gue lihat ada boneka Hello Kitty lucu warna pink. Gue ambilin dan ngasih ke Nezz. Dia sebenernya suka tapi dia milih yang warna hijau aja coz bonekanya udah ada yang warna pink. Di bagian depan gerai ada boneka Smiley BB warna kuning. Dia suka ama bonekanya, lucu-lucu sih katanya. Sempet bingung milih boneka Hello Kitty atau boneka Smiley. Gue ambil bonekanya dua-dua dan langsung gue bawa ke Kasir.

TP7.jpg
Boneka Hello Kitty Hijau

TP8.jpg
Boneka Smiley Blackberry

Puas nyari boneka Nezz ngajak jalan-jalan nyari pernak-pernik buat cowok. Sempet bingung mau nyari apaan, yang jelas ujung-ujungnya kita muter dan ketemu lagi toko boneka yang tadi. Eh itu ada lampu berbentuk aquarium dengan ikan-ikan yang bisa muter dan nyala kalau kabelnya di colokin di sumber listrik. Nezz tau kalau gue suka dengan ikan. Dia beliin gue lampu itu buat di taruh di kamar untuk kenang-kenangan.

Di saat yang sama kita juga nemuin sebuah lampu meja yang motifnya juga ikan-ikan di laut yang bisa muter. Kalau di nyalain lampunya, ikan-ikan itu bisa muter dan bias-bias cahayanya bakal mantul di dinding kamar kalau lampu utama kamarnya di matiin. Nice…

Sekarang kita udah punya boneka gede-gede, dua buah lampu kamar dan semua itu di bungkus dalam sebuah plastik gede. Ya ampuuun. . . Kita udah mirip ngeborong barang-barang aja. πŸ˜€

Capek jalan-jalan berdua kita ke toilet karena Nezz udah kebelet pipis. Gue nungguin di luar dan megangin tas plastik boneka sendirian. Selesai pipis nezz ngajak jalan lagi. Dari tadi kita udah jalan terus dan gak istrahat. Eh itu ada sofa coklat, kita duduk aja disana sambil istirahat.

Gue keluarin boneka kita tadi, gue nyuruh nezz peluk bonekanya dan gue foto dia. Ikhhh. . . Fotonya imuuut. . . Cahaya sekitanya juga soft banget. Meski tanpa blitz fotonya tetep kelihatan terang.

TP9.jpg
Hihihi… Dasar Imut… (Bonekanya :D)

Gue pengen kita foto bareng lagi buat kenang-kenangan kami. Cklik… Cklik… Cklik… Tadaaa… Fotonya imut-imut semua. Jreeeeng….

TP10.jpg
Hihihi, lucuuu…

TP11.jpg
Tembem…

TP12.jpg
Wleeeck Together

TP13.jpg
Cute…

Di sebelah tempat kami duduk ada gerai yang ngejual acesoris buat cewek. Nezz nunjuk ikat rambut bola-bola lucu gitu. Gue kesana dan ngambilin ikat rambutnya, gue juga milih ikat rambut pink buat dia. Sekalian ngegenapin gue juga ngambil ikat rambut warna putih dan kuning buat Nezz.

Habis beli ikat rambut, gue langsung pakaiin di kuncir belakang rambutnya. Ting… Ikat rambut ungu sebelumnya yang dia pakai kini udah gue gantiin dengan ikat rambut pink mawar pilihan gue tadi, cantik… πŸ˜‰
Udah gitu gue rapiin lagi rambut-rambut yang ada di pinggir-pinggir telinganya. Si Nezz ampe kegelian sendiri waktu tangan gue gak sengaja nyentuh kupingnya. Hihihihi…

Hari makin malam…
Kita jalan lagi gandengan tangan dan lanjut mau keluar dari Mall Kelapa Gading. Sebelum keluar kita sempetin lihat preview dari Blackberry Orlando dan nyobain fitur-fiturnya. Habis dari galeri Blackberry gue ngajak Nezz ke galeri iPhone. Gue penasaran dengan menu-menu di iPhone dan nyobain gimana kerennya dari iPad Next Generation dan iPhone 4.

Puas lihatin bermacam-macam gadget kita terus jalan keluar. Sambil jalan gue terus aja gandeng tangannya Nezz dan nyusurin jalan di seputaran depan MKG. Langit tampak terang, gue ngelihat ke atas dan tampak bulan separuh bercahaya di langit sana.

Gue jalan sambil merem. Coba meresapi suasana pertemuan terakhir kami malam ini. Sambil jalan gitu gue nyanyi-nyanyi kecil nyanyiin lagunya Last Child ft Giselle – Seluruh Nafas Ini. Gue inget akhirnya kita berhenti tepat di depan tulisan Mall Kelapa Gading. Di belakang kami ada cewek cowok sedang duduk di pinggir trotoar.

Gue berdiri berhadapan ngelihat Nezz, memegang tangannya sambil memandang wajahnya. Mungkin setelah ini gue bakal lama lagi atau bahkan mungkin gak bakal ketemu lagi ama dia. Sambil ngelihatin dia gue coba rapiin rambut-rambut halusnya. Gue suka ngelihatin tatapan matanya, gue suka ngelihatin alis tipisnya dan gue suka ngedengerin suara lembutnya.

Gue bilang ke dia, ini malam terakhir untuk kita. Setelah ini gue harus kembali ke papua dan setelah ini juga kita gak tau apa bisa seperti ini lagi apa enggak. Gue bilang ke dia, “kamu gak mau beri pelukan terakhir buat aku Nezz” . Dia diem aja, mungkin malu atau apa gue gak tau. Di sekeliling kami banyak orang lalu lalang di jalan, ada cowok cewek yang duduk sambil ngelihatin kita plus seorang satpam yang ngatur lalu lintas taksi masuk ke MGK.

Gue masih mandangi wajah Nezz sambil pesen ke dia, “Jaga diri baik-baik ya dan jangan lupa untuk sholat” . Dia ngangguk dan saat itu gue sempetin tuk kecup keningnya.

https://i0.wp.com/www.triktips.com/wp-content/uploads/2011/12/img_7281-01bnwoldschool-400x266.jpg
Upssss. . .

Nezz kelihatan malu tapi gue gak peduli. Nezz sempet ngerasa kedinginan karena udara malam ini. Gue pengen banget meluk dia supaya gak dingin, tapi gue juga malu. Masak peluk-pelukan di pinggir jalan.??? Wheeew… Xixixixi…

Gue mau ngasih jaket ke dia, tapi Nezz gak mau. Ya udah gue akhirnya meluk dia meski cuma bentar. Si satpam dari tadi ngelihatin kita terus. Di saat terakhir gue sempetin kecup lagi keningnya (#Whoooi adegan ini harusnya di sensor – skip > skip) .

Okey…
Kalau kayak gini gak bakal selesai-selesai. Kita nyetop angkot-nya Nezz, gue antarin dia ampe naik di angkot. Gue lihat dia bye-bye ke gue dari dalam angkot. Gue ikutin dia terus sampai angkotnya ilang dari pandangan mata gue. Gue lalu narik nafas panjang dan tersenyum. Yeaaah… Sebuah perpisahan termanis…

Gak lama kemudian gue udah nyetop angkot menuju halte busway Artha Gading. Gue suka senyum saat ngelihatin foto-foto kita tadi. Soalnya fotonya bener-bener lucu… (v_v)
Mungkin ini adalah foto-foto kenangan buat kita soalnya besok gue udah harus segera balik ke papua naik kapal…

CERITA DI SKIP HINGGA KEESOKAN HARINYA

Jam 03.00. . .
Gue udah bangun dan ngulet-ngulet di tempat tidur. Oeheeem. . . Gue pengen denger suara nezz, kangen. Sayang gue gak bisa telpon karena pulsanya habis dan udah sekarat 😦
Gue SMS nezz aja supaya dia bangun dan gak telat sahur. Habis sahur gue cek lagi barang-barang bawaan gue buat mastiin gak ada yang ketinggalan.

Pagi menjelang. . . Hari udah terang. . .
Gue ke AlfaMart mo beli cemilan tuk ngemil di kapal sekalian beli pulsa. Eh nyampe di rumah mobil jemputan udah dateng. Gue harus siap-siap biar gak telat.

Mobil gue udah jalan dan ngelewatin jalan-jalan yang biasa gue lewatin. Gue inget saat mobil ngelewatin Halte Busway Artha Gading, tempat biasa gue turun disini kalau mau ketemu Nezz. Gedung Mall Artha Gading tempat gue sempat nyasar dulu :). Saat tiba di priuk gue lihat bangunan Berkat Bahagia Ismi Travel tempat gue beli tiket kapal kemarin. Nyampe di pelabuhan ingatan gue berputar lagi seperti flashback dalam video-video. Saat pertama kali tiba di sini, telponan ama nezz untuk pertama kalinya disini, di jemput om hingga sebulan tinggal di Jakarta dan sekarang gak terasa gue sudah tiba disini lagi untuk kembali.

Met tinggal Jakarta. . .
Gue bakal lama untuk bisa kesini lagi. Gue akan selalu tersenyum saat baca postingan ini karena kenangan terindah gue tertinggal disini… Bersama kamu…

Posted by Wordmobi

About Dyka

Hai, nama gue Dyka. Gue admin blog ini. Gue suka nulis, nulis apa aja. Kerjaan gue aslinya perawat. Jadinya ya perawat sekaligus merangkap sebagai seorang Blogger. Moga kalian suka dengan tulisan gue meski kadang tulisannya gak jelas dan rada 4L@Y. Senang berteman dengan kalian. ;) Happy Blogging :)

49 responses »

  1. sweetyvinz mengatakan:

    so sweet πŸ˜€

    • Dyka mengatakan:

      Yeaaah… Sweet… Hope will re-try again… But when.?

      “Teman harus selalu di perjuangkan, apapun itu. Teman baik selalu paling berharga”

  2. alvirkhan mengatakan:

    iri gue..,. Gue barusan putus ma cwek gue.. Udah cari dapet yg baru.. Eh dia udah ada yg punya… Hiks hiks…

    • Dyka mengatakan:

      Sayang bngt bro, tpi klo kmu emng bnr syng kamu psti mau menunggu. Percayalah klo kmu emng mw sungguh2. Klo udh dptin dia tlng jgn sia2in dia. Krna u/ ngdapatinx bnr2 susah.

      “Teman harus selalu di perjuangkan, apapun itu. Teman baik selalu paling berharga”

  3. 1Noel mengatakan:

    cie cie cie
    enak nih puasa2 beduaan πŸ˜€
    jgn berharap itu yg terakhir kali bertemu bro..
    Bisa jadi ntar setahun lg ada holiday bisa ke jakarta lg donk.. hehe
    btw ternyata bro dyka ane amati lg wajahnya mirip ama temen ane.. baru sadar ane haha..

    • Dyka mengatakan:

      Aamiin… Mudah2n…

      “Teman harus selalu di perjuangkan, apapun itu. Teman baik selalu paling berharga”

    • technos mengatakan:

      widih. . . .
      CO CWIT. . .
      bener kata bro dyka,kalo emang udah jodoh pasti disatukan lagi kok. Hehehe

      eh ya bro,ane mau minta wangsit dunk. Gimana carae ngeganti font yg udah d inject ke dalam CFW. jadi font d dalam CFW ane pgn ganti gt. Minta tipsnya ya bro.

      • Dyka mengatakan:

        Memang iya kn, klo emng jodoh gk akan kmana. Jodoh, rizki, n kmatian smua d tngan Allah. Klo soal font ane mlh bkan masterx sob. Ane blm prnh otak/i cfw. Coba cri dgn kata Cara memasukkan font kedalam cfw

        “Teman harus selalu di perjuangkan, apapun itu. Teman baik selalu paling berharga”

  4. angga SDP mengatakan:

    ceh ileh dika…
    bisa romantis juga lu …
    hahaha…
    asik asik….
    w doain jodoh dik…
    ajak aj enezny k papua. hehe kawin dsana. ups

  5. Tangan Kanan Jibril mengatakan:

    perpisahan nya cukup mengharukan ,,,, hiks,, hiks.. pasti bakal kangen berat..

  6. riandi99 mengatakan:

    mungkin saya satu satunya orang yg baca ini dengan serius dan seksama dari awal sampai akhir, menyentuh bung. hehe

    • Dyka mengatakan:

      Hehehehe… Tq sob udh mau nyimak dri awal ampe akhir plus nyampah dsini πŸ™‚

      “Teman harus selalu di perjuangkan, apapun itu. Teman baik selalu paling berharga”

  7. Wahyu Chandra mengatakan:

    Kalo gue jadi Nezz & baca beberapa postingan lu selama di jakarta cuma buat ketemu dia, gue pasti langsung teriak : “MUHRIMI AKU MAS DYKA… MUHRIMI AKUUHHH!?”

  8. IrvanRahadi mengatakan:

    Ini cerita termanis yg pernah aku baca :’)

  9. FebriBlogs60v5 mengatakan:

    sebenar nya gw ada juga cerita yg hmpir sama kejadian nxa, tp gw MALES nulis , apalagi sepanjang yg pak mantri tulis, halaah, bengkak jempol gw πŸ˜€

    kalo om dyka cium kening… Kalo gw cium anu nya cwe gw…haha :mrgreen: #extreem

    • Dyka mengatakan:

      Hahahaha… Kalau emng niat nulis mah spanjang apapun tulisanx pasti kuat jempolx. Nulis itu hrus pake hati dan juga Keyboard biar gk stress gra2 salah ngetik. πŸ˜€ what.?? Anu.?? What the meaning of anu.???

      “Teman harus selalu di perjuangkan, apapun itu. Teman baik selalu paling berharga”

  10. depapepe mengatakan:

    hmmm,, ngasih 4 jempol aja deh,, pdhal mo ngasih 5,, tp “Aku ga punya lima jempol” hiks,,

    #sambil ngeringin aer mata pake kolor

    • Dyka mengatakan:

      Gak bisa gan, ane tetep minta 5 jempol #maksa πŸ˜€ makasih gan, BTW kolorx ampe lumutan gitu.???

      “Teman harus selalu di perjuangkan, apapun itu. Teman baik selalu paling berharga”

  11. skonkey mengatakan:

    ane komen aja, malas baca, haha

  12. cumakatakata mengatakan:

    hmmmmmmmm
    sama nezz yaaa…

  13. zeta liora mengatakan:

    mas dika..
    sadar gk lw critanya nii bakalan bagus lw dibuat jadi novelll…………
    gw seriuss…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s